Saturday, 17 November 2012

Siapa sahaja yang tahu?

Otang takkan tahu semua yang berlaku dalam hidup kita. Sebabnya mereka tidak sentiasa bersama kita, pada setiap waktu, setiap tempat, setiap acara. Mereka takkan tahu apa kita sudah bangun pagi dan subuh, atau tidak melainkan kita beritahu kepada mereka.

Malah mereka takkan tahu apakah kita pakai seluar dalam apapun, atau kita buat apa sahaja dalam bilik kita, ataupun apa orang lain dah buat kat kita. Semua itu melainkan kita sudah beritahukan, ceritakan, curhatkan kepada mereka.

Walaupun kita ini bestfriends ke, kembar tak sama keluarga ke, tetap mereka takkan tahu apa yang terjadi pada dan sekeliling kita pada setiap masa.

Maka apa yang mereka punya, hanyalah andaian. Apa yang mereka akan fikirkan hanyalah prasangka. Siapa mereka mahu menghakimi kita? Siapa mereka?

Namun, aku tahu benar siapa sahaja yang selalu bersama kita, walaupun kita berseorangan. Allah. KERANA Allah selalu bersama kita, Allah Maha Mengetahui. Hatta sekalipun sehelai daun yang gugur dari satu pokok di dalam hutan Amazon di mana tiada manusia, Allah tahu apa yang terjadi. Apatah lagi apa yang terjadi kepada kita, manusia, makhluk yang mendapat derajat yang lebih mulia dari makhluk-makhluk yang lain.

Mereka tidak tahu bahawa semalam itu, aku mendapat berita yang buruk yang buatkan aku tidak tenang yang buatkan aku rasa takut sangat, rasa seolah-olah hidup ini takkan bermakna kalau benar fikiran-fikiran melayang aku menjadi nyata dari berita buruk itu. Namun Allah sahaja yang tahu, Allah sahaja yang aku minta pertolongan dan bantuan.

Terkadang mereka tak perlu tahu. Terkadang tak perlu nak cerita. Terkadang ataupun lebih baik selalu, kita sandarkan harapan dan doa kita kepada Allah sahaja. Kita berhajat pada Allah, Allah tentukan beri respon yang sesuai dengan kehendakNya. Dia lebih mengetahui apa yang baik dan apa yang buruk.

La yukalifullahu nafsan illa wus a'ha.

Allah takkan memberatkan seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Allah dah beri kita statement Dia, bahawa Dia lebih tahu kita boleh atau kita tidak boleh. Apabila kita diberi ujian baikpun musibah ataupun nikmat, kita haruslah ingat, apa yang Allah beri itu, itulah dia untuk kita dan sesuai dengan kemampuan kita. Selagi kita tak cuba, maka aku rasa kita dah gagal dah. Bukankah begitu?

Allah melihat pada usaha.

Sudah tentu Allah akan membalas kebaikan dengan kebaikan yang berlipatganda dan keburukan dengan seksaan. Namun apa yang kita usahakan, Allah akan beri balasanNya. Walaupun hasil usaha kita tidak membuah.

Misalnya kita sudah sampaikan berita baik buat orang-orang beriman dan berita yang menakutkan dan menggerunkan buat orang-orang yang berpaling dan menentang kepada risalah yang dibawa sejak zaman Rasulullah ini. Terserah orang itu untuk menerima atau untuk menolak. Bukan salah kita dia menolak dengan sungguh-sungguh. Allah takkan membalas kita dengan neraka kalau orang yang sudah kita cuba untuk membawa kepadaNya, menolak malah melawan kita dengan sekeras-kerasnya. Namun sebaliknya, Allah tetap akan memberi balasan baik, pahala, ganjaran tidak terkira, walaupun usaha kita gagal.

Tidakkah sudah lenient dan caringa dan generous Rab kita? Allah akan beri pahala dan ganjaran pada perkara kecil sehinggalah kepada perkara besar. Allah aka nberi balasan walaupun kita tak berjaya, apatah lagi kalau kita berjaya. Sedangkan hasil semua itu, Allah yang tentukan. Allah yang berhak memberi hidayah kepada siapa yang Dia kehendaki.

Tidak takutkah kita jikalau satu waktu, ataupun sekarang ini, Allah tidak kehendaki kita mendapat HidayahNYA?

Tuesday, 6 November 2012

Tajarrud.

Sejak awal-awal lagi aku dapat sentuhan ini, aku sudah dapat lihat rencana jangka masa panjangnya. Aku dapat lihat apa yang boleh terjadi perubahan yang boleh dibawa, reformasi yang ingin dilakukan dengan bermula dengan sekecil-kecil amal.

Aku dapat lihat ke mana tujuannya, secara praktis. Aku dapat lihat realiti yang hendak digapai dari cita-cita yang sebesar-besar ini. Walaupun orang pandang remeh pada apa yang kita lakukan, walaupun orang tengok seolah-olah kita bukannya buat apa-apa, walaupun orang tengok macam benda ini bukannya mengikut Sunnah!

Aku yakin benda inilah yang boleh membawa kepada islah. Kepada taghyir diri, keluarga dan masyarakat sekaligus akan dapat mengubah satu negara. Dan bila negara-negara ini semuanya bersatu, maka satu dunia akan berada di bawah naungan yang Satu.

Bukankah sedikit-sedikit lama-lama menjadi bukit?

Bukankah melentur buluh biarlah dari rebungnya?

Bukankah dari satu gelombang kecil akan membesar membentuk tsunami?

Maka, jangan engkau perkecilkan usaha orang lain meskipun seolah-olah ia nampak tidak berguna atau tidak ada apa-apa efek pada dunia yang seakan-akan besar untuk kau ini.

Sungguh, Frodo Baggins yang sekecil-kecil Hobbit yang menyelamatkan dunia Middle-Earth dari serangan Sauron. Tetapi ini hanyalah fiksyen.

Kalau nak lihat realiti yang memang sudah berlaku. Bukan rekacipta...

Sungguh, Rasulullah juga, yang tidak tahu membaca, anak yatim piatu, tiada punya apa-apa harta, yang mendidik sahabat-sahabat sehingga baginda wafat. Setelah baginda tiada, islam itu berkembang dengan lebih pesat sehinggakan Islam itu pernah memerintah 2/3 dunia ini. Namun Rasulullah tak sempat nak lihat semua kejayaan dan hasil limpahan berkat dan kurnia Allah itu sewaktu hidupnya. Tetapi itu juga adalah atas usaha baginda, hasil itu tercapai. Atas usaha sahabat-sahabt lain, tabiin, tabie tabii'n, dan mereka yang mengikuti jejak dan langkah Rasul, kerana merekalah kita punya islam dan iman kini.

Semoga mereka dirahmati Allah.

Kini, kita yang mewarisi perjuangan itu. Siapa lagi kalau bukan kita. Baton yang dibawa mereka sudah dipasskan kepada kita. Panji-panji yang dikibarkan dengan penuh megah dan izzah dan berani sudah diberikan kepada kita. Adakah kita sudah mengibarkan panji-panji itu?

Adakah kita sudah menggunakan segala kelebihan, kebaikan, keunikan yang kita miliki untuk membantu dalam menegakkan dan mengembalikan kegemilangan islam sewaktu zaman kegemilangan kerajaan islam sebelum ini?


Kami adalah panah-panah terbujur
Yang siap dilepaskan dari busur
Tuju sasaran, siapapun pemanahnya

Kami adalah pedang-pedang terhunus
Yang siap terayun menebas musuh
Tiada peduli siapapun pemegangnya

Kami adalah tombak-tombak berjajar
Yang siap di lontarkan dan menghujam
Menembus dada, lantakkan keangkuhan

Kami adalah butir-butir peluru
Yang siap ditembakkan dan melaju
Dan mengoyak, menumbang kezhaliman

Kami adalah mata pena yang tajam
Yang siap menuliskan kebenaran
Tanpa ragu ungkapkan keadilan

Kami pisau belati yang slalu tajam
Bak kesabaran yang tak pernah padam
Tuk arungi da'wah ini jalan panjang

dipetik dari Tekad oleh Izzatul Islam.

Monday, 5 November 2012

Silence.

Dikatakan bahawa seorang lelaki ada kuota patah perkataan yang boleh dia tuturkan dalam satu hari. Maksudnya di sini ada had dalam berapa patah perkataan untuk seorang lelaki perkatakan dalam satu hari. Seperti ada had untuk mengeluarkan duit dari mesin atm dalam satu hari, dan juga seperti ada had untuk simpan bahan-bahan bacaan/ movies/ lagu dalam satu harddrive, maka juga diertikan disini bahawa ada batas untuk perkataan yang boleh/mahu dikatakan oleh seorang lelaki.

Ini merupakan satu kajian ilmiah, katanya. Fakta.

Kadang-kadang itu, benar juga aku rasa perkara ini. Seringkali aku bertemu satu waktu dimana aku lebih rela senyap dan malas nak keluarkan apa-apa pernyataan dari mulut aku sendiri. Malas.

Dan juga, kadang-kadang itu, ada baiknya kita senyapkan diri kita. Bisu kan suara kita. Dapat dikurangkan dosa mulut yang selalu kita tidak ambil endah. Kita tak perasan berapa banyak dosa mulut yang kita dah lakukan.

Kita tak tahu siapa yang terguris hati dengan apa yang telah kita nyatakan. Kita tak tahu berapa banyak yang berasa hiba dan hina atas apa yang kita ucapkan. Kita tak tahu berapa banyak salah bicara, fakta palsu, buah fikiran yang tidak bermanfaat yang telah kita kongsikan dengan orang lain yang tidak mendatangkan apa-apa faedah whatsoever.

Maka, lebih baik berkata benar atau diam. Fal yakul khairan auliyosmut. Diriwayatkan Bukhari dan Muslim.

Sunday, 4 November 2012

Jangan nok memilih sangat.

Kadang-kadang itu aku dilanda penat sangat sehinggakan membuatkan aku rasa nak ambil cuti sahaja dan berehat buat seketika waktu.

Seakan-akan orang ambil cuti dari kerja, cuti bersalin, cuti dari sekolah. Seperti time-out dalam satu perlawanan acara sukan, itu yang aku mahukan, dan seolah-olah itu yang aku perlukan. Untuk merehatkan tubuh badan yang sangat rasa lelah dan penat, minda yang rasa penuh dengan fikiran-fikiran yang seringkali mendatangkan pening kepala, dan untuk menenangkan jiwa dan hati yang selalu diisi dengan perasaan resah, kelam kabut, kucar kacir, hura-hara, seperti tiada wujudnya aman dan damai.

Kini aku mengerti benar apa itu penat dan lelah dalam melakukan tugas dan juga aku mengerti benar apa nilainya, betapa tinggi harganya waktu yang sudah diberikan kepata kita. 24 jam, seolah-olah waktu itu masih tidak lagi cukup untuk kita gunakan untuk melaksanakan amanah-amanah yang kita pikul. Namun, seringkali timbul dalam benak bahawa, waktu 24 jam itu jugalah yang membuatkan aku rasa bosan, rasa tidak senang duduk setempat, seakan-akan, 24 jam itu terlalu lama sehinggakan tak tahu apa yang ingin dilakukan dengan sisa-sisa masa yang ada.

Itulah dilemma orang menganggur, orang yang dibuai angan-angan bahawa hidup ini masih lagi panjang, dunia ini adalah abadi. Tetapi di situlah bahayanya, dan kita harus waspada dan menjaga diri kita.

"Indahnya
Jika kita dapat bersama
Hidup selalu gembira
Di dunia ini?.

Lagi indahnya
Jika kita dapat bersama
Hidup di dalam gembira
Di akhirat sana?"

Dipetik dari lagu Jalinan oleh nasyid UNIC.

Barangkali yang membuatkan aku istiqomah, adalah kerana memikirkan bahana yang mendatang kalau aku melepaskan tanggungjawab ini. Dosa yang aku dapat kerana tidak melakukan amalan ini. Murka yang akan diberi kepada aku yang enggan memikul amanah yang mulia ini.

Barangkali juga yang membuatkan aku tetap pada kerja ini adalah kerana aku teringatkan pada ganjaran yang akan dikurniakan kepada aku jikalau aku melaksanan tugas ini dengan penuh usaha dan ikhlas. Syurga yang begitu dahsyat indahnya, tetapi begitu mahal harganya.

Yang penting, apa yang aku boleh ambil sebagai ibrah ialah, aku harus dan mesti untuk don't take things for granted. Apa yang sudah dikurniakan kepada aku, sudah dilimpahkan kepada aku, sudah diberikan kepada aku, perlu aku syukuri, perlu aku hargai, perlu aku sentiasa ingatkan diri aku bahawa inilah dia, inilah dia kemanisan yang Allah berikan kepada aku.

Sebab itu, aku masih tetap di jalan ini.

Sebab Allah, masih memilih aku.

Alhamdulillah.

Saturday, 30 June 2012

Keluarga restoran.

Waktu selepas SPM dahulu, aku berpeluang untuk mengembangkan repertoire aku yang tidak seberapa. Aku sempat menceburkan diri dalam pekerjaan part-time di salah sebuah restoran yang dikenali lah jugak.

Nak kata restoran itu paling orang gemar kunjungi, aku rasa tidak, tetapi cukup terkenal sehingga kalau aku sebut nama restoran itu, orang tahu lah apa makanan yang dihidangkan dalam menu dia.

Tapi nama restoran itu tidak penting. Sepertimana banyak kisah-kisah yang kita pelajari, nama itu tidak penting. Apa yang penting? Kerjasama. Eh, maksud aku, yang penting, ibrah atau pengajaran yang boleh kita pelajari dari kisah-kisah tersebut.

Dan kisah ini, bermula begini.

Waktu aku mula-mula bekerja di restoran tersebut, aku kira, semuanya akan seperti biasa. Kerja ikut shift, cukup bulan dapat gaji, kemudian bolehlah belanja. Itu sahaja. Namun, dalam kenaifan aku itu, aku tidak sedar, bahawa kerja aku itu, memerlukan komitmen yang tinggi.

Ya, memang semua kerja, paling kurang pun, memang memerlukan komitmen, tekad, nekad, usaha...

Tetapi maksud aku disini, komitmen yang diperlukannya adalah sangat luar biasa, bagi aku. Waktu awal-awal aku mula bekerja, aku dan beberapa rakan aku yang baru bekerja di tempat itu, dipilih untuk menjalani satu kursus. Kursus dia, aku lupa kursus apa tetapi di dalam kursus itu, dia kumpulkan beberapa pekerja-pekerja lain dari cawangan lain, dan diadakan satu kursus, untuk satu hari. Kiranya, kursus ini adalah untuk beginners.

Pada waktu ini, kami sempat berkenal-kenalan dengan pekerja dari cawangan lain, malah bertukar pengalaman (kononnya). Pada waktu ini, pertama-tamanya, apa yang aku ingat, adalah sesi berkenal-kenalan yang ala-ala team-building. Tak hairanlah kan. Aku sangka perkara ini mestilah biasa, supaya dapat meningkatkan lagi efektiviti kerja dengan melakukan satu aktiviti yang boleh mendekatkan dan melengkapkan keterikatan antara pekerja-pekerja yang bekerja dalam satu workspace yang sama, apatah lagi bagi yang memang memerlukan satu kerjasama antara satu dengan yang lainnya.

Kemudian, kami diberi satu penjelasan tentang latar belakang dan sejarah  mengenai restoran tempat kami bekerja itu. Kami diterangkan tentang asal usul restoran itu, bagaiaman ia tertubuh dan siapakah yang mengasaskannya. Apa inti-inti penting yang ingin diterjemahkan atau ingin disampaikan oleh pengasas restoran itu melalui pembukaan cawangan-cawangan restoran tersebut. Tujuan, cara kerja, sejarah, the usual.

Setelah pening lalat, walaupun keterangan yang disampaikan itu jelas padat dan begitu ala-ala entrepeneurship, kami disajikan dengan makanan free, courtesy of, restoran tempat kami kerja itu.

Kemudian, disambungkan dengan penjelasan cara kerja kita dan kenapa kita perlu buat begitu dan begini. Aku hampir lupa kesemua isi-isi ceramah yang diberikan, cuma satu isi yang menarik minat aku adalah konsep follow-up dalam konteks kita bekerja sebagai pelayan di restoran, terutamanya restoran itu.

Sebab salah satu tujuan restoran itu ditubuhkan adalah untuk menyediakan makanan-makanan wholesome untuk disajikan kepada keluarga-keluarga. Makanan wholesome dalam erti kata makanan yang sepatutnya orang masak di rumah, tetapi boleh didapati di restoran ini, terutama bila orang-orang rumah tidak memasak di rumah atas sebab-sebab sendiri.

Jadi, mestilah untuk melawan competitor restoran lain, dia harus menyediakan satu pelayanan yang lain dari yang lain. Yang teristimewa, yang aneh tetapi asli. Dan bagi aku, konsep follow-up itu sendiri.

Konsepnya, sebagai seorang pelayan, apabila tibanya customer atau tetamu, dia akan pilih tempat duduknya. Jadi di dalam restoran itu ada zona-zona yang setiap pelayan bertanggungjawab menjaga, dan jikalau ada tetamu di situ, maka dia haruslah melayani tetamu itu. Maka dia kenalah ambil pesanan dari tetamu tersebut dan dia haruslah amanah dalam mengambil pesanan itu. Kenapa aku berbunyi skema sebegini? Sebab konsep yang diajarkan kepada kami, apa yang aku mengerti dari kursus itu adalah seperti ini. Maka secara teorinya, memang kita harus berkelakuan sebegini, sebagai pelayan. Secara teori. Tetapi kalau secara realiti, mungkin berbeza, tertakluk kepada sikap, sifat dan perangai pelayan zaman sekarang. Itu cerita lain.

Baik. Pesanan sudah diambil, makanan sudah tersedia dan sudahpun disajikan kepada tetamu. Jadi, untuk membezakan restoran ini dari restoran yang lain, pelayan itu harus memainkan peranan yang sangat penting dalam membuat tetamu rasa seperti dilayani, seperti dihargai yakni konsep follow-up itu.

Jadi, tugas pelayan itu, setelah menghantar pesanan tetamu, kita perlu kerap menziarah tetamu itu dan tanyakan khabar mereka di ruang makan mereka. Maksudnya di sini, tanyakan, bagaimana makanannya, adakah menepati citarasa yang dipesan, ada apa-apa yang ingin ditambah, ada apa-apa yang kurang, dan sebagainya. Pokok pangkalnya, kita harus membuat dia rasa selesa, dan kita yang pada awal tadi sudah melayani dia, kita yang harus bertanggungjawab kepadanya, bukan pass kepada orang lain. Lebih-lebih lagi kalau pelanggan itu merupakan pelanggan yang selalu dan kerap datang makan di restoran yang sama. Maka tugas pelayan itu adalah mengenali dengan lebih dekat dengan pelanggan tersebut, seakan-akan kita bersahabat dan kita melayani mereka.

Itu satu konsep yang bagi aku merupakan satu konsep unik yang dipraktis dan dilakukan oleh pekerja di restoran tersebut. Sepatutnyalah.

Justeru itu, kalau di restoran, kerja sebagai seorang pelayan makanan pun dah mempunya tugas seperti itu, apatah lagi kerja yang sebagai pelayan masyarakat. Kerja untuk mengubah masyarakat kepada kebaikan, kerja seorang Daie.

Hatta, seorang Daie harus bertanggungjawab kepada mad'unya atau mutarabbinya, terutamanya yang bergelar murabbi. Mereka harus ambil tahu, dan nak tahu semuanya tentang mutarabbi-mutarabbi di bawahnya itu. Dia harus ambil berat dan menganggap tugasnya sebagai pembimbing dan pengajar dan penyayang adalah satu amanah, bukannya satu beban. Dia harus melaksanakan tugas khalifahnya yakni menangkap orang masuk ke dalam kandang ibadah, sebagai satu bentuk ibadah juga, dan juga sebagai satu ibadah yang dia gemar.

People say, do it with passion.

Konsep follow-up itu bukanlah satu konsep yang asing dalam arena dakwah dan tarbiyyah. Satu konsep yang memang mengikut sunatullah, menurut saya. Kerana kita ini berhadapan dengan manusia, dan manusia harus dibimbing, tetapi dibimbing dengan emosi, dengan hati. Lebih-lebih lagi dengan kasih sayang. We are not robots, darling. Tarbiyyah itu juga bukanlah sesuatu yang kaku, yang harus ikut silabus to the letter. Yang penting, ikhlas, yang penting, elemen hati dan penghayatan, tak bukan?

Sama sahaja dalam konsep dakwah. Kita dah berdakwah susah payah kepada orang ini, haruslah ktia bertanggungjawab ke atas nya. Bukannya setelah kita dakwah kepadanya, tegur dia salah itu ini, kita tinggalkan dia untuk betulkan kesalahan dia. Kalau ktia berani menegur, kita harus berani membimbing juga. Kita harus bertanggungjawab untuk membantu dia mengubah diri dia ke arah kebaikan. Kalau tidak, setakat menegur, maksudnya kita belum lagi pada tahap kita benar-benar bertekad ingin membantu saudara-saudara kita. Kita harus berani follow-up. Pupuk benih yang sudah kita tanam. Semaikannya pada masa akan datang, setelah menjadi satu pohon yang besar megah berdiri menjulang ke langit.

As always, everything begins with tarbiyyah.

Leading a double life.

Seringkali aku pernah mengalami satu ketika di mana aku merasakan aku ini hidup dua hidup(?). Kalau dalam bahasa inggeris nya, leading a double life. Kalau dalam bahasa melayu nya, aku tak reti nak ungkapkan dalam erti kata yang indah, minta maaf.

Pokoknya, aku rasa seolah-olah aku ini mempunyai dua hidup yang berbeza. Satu hidup di mana aku adalah seperti manusia normal, seperti manusia-mausia lain di luar sana di mana aku menjalani hidup aku dengan biasa yakni dengan bangun pagi, belajar, siapkan tugasan yang diberi, makan, tidur dan lain-lain lagi yang normal. Hidup ini seolah-olah satu hidup di mana aku mengejar sesuatu yang aku rasa tak mungkin dapat aku kecapi. Di mana aku rasa seolah-olah apabila aku sudah tiba di penghujungya, aku tidak akan merasakan sesuatu kepuasan pada diri aku hanya kerana telah dapat menamatkan perjalanannya. Satu hidup di mana arah tujuannya adalah semata-mata untuk diri aku sendiri, for my narcissistic reasons.

Sebaliknya, in my second life, hidupnya amatlah berbeza dengan hidup yang pertama tadi. Hayat ini dipenuhi pancaroba, dipenuhi ujian dan cobaan, dipenuhi dengan melepaskan diri dari belenggu-belenggu yang tidak baik dan mengikat diri pada yang Satu . Di mana aku belajar untuk memikirkan tentang orang lain, dan bergerak untuk membantu manusia lain di mana hidup mereka kurang baik daripada hidup aku. Di mana aku mengerjakan amal-amal yang tidak pernah kukerjakan sebelum ini. Di mana aku belajar untuk mengubah diri aku sekaligus persekitaranku.

Namun, kedua-dua hidup ini seolah-olah dua titik atau jalur yang parallel dan bertentangan. Two parallel lines where they go on and on together but never meet at one point.  Seolah-olah seperti air dengan minyak, tidak boleh bercampur, tidak bisa bergaul, tidak boleh diaduk bersama. Memang ada batasan yang jelas, memang ada sempadan yang tidak boleh diuraikan. Dua hidup yang saling berlainan. Seakan-akan aku harus mengubah diri aku setiap kali aku berpindah hidup. Seakan-akan aku harus memakai identiti yang berbeza untuk aku muatkan, mennyesuaikan diri aku dengan persekitaran dan kehendak hidup tersebut.

Koq bisa begitu?

Makanya, itulah persoalan yang menimbulkan rasa ketidakpuasan hati dan juga lebih-lebih lagi rasa amatlah berdosa. Berdosa bukan dari segi hukumnya, tetapi dari sisi aku menipu diri aku sendiri malah menipu persekitaran aku, semata-mata dalam rencana untuk mengharmonikan diri aku dengan keadaan persekitaran dan suasana yang berbeza.

Contohnya mudah sangat.

Katakan aku ini seorang manusia. Maka aku akan tetap menjadi seorang manusia walaupun dalam apa jua keadaan sekalipun, tak bukan? Walau aku masih dewasa, ataupun masih muda. Walau dalam rumah atau di tempat-tempat awam. Walau aku bekerja atau dalam keadaan beristirehat. Walau aku masih mempunyai semua nikmat deria dan pancaindera ataupun sebaliknya dengan adanya cacat pada tubuh atau pada fikiran dan emosi. Aku tetap aku menjadi manusia. Aku tidak bisa menjadi haiwan, aku tidak bisa menjadi mikroogranisme atau tumbuhan atau idea-idea abstrak. Aku tetap nyata di dunia realiti, aku tetap manusia, tidak berubah pada hakikatnya.

Sama sepertinya kita ini seorang muslim. Apakah kita hanyalah muslim apabila kita bersama orang-orang bukan muslim? Apakah kita ini hanya pada ibadah solat dan juga apabila waktu di dalam masjid malah pada waktu kelas-kelas pendidikan Islam sahaja? Tidak. Kita adalah muslim di mana ktia berada, pada bila-bila waktu sahaja dalam apa jua keadaan. Melainkan, nauzubillah.

Jadi hakikat itu, tidak berubah.

Itu dalam konteks yang mudah untuk difahami. ekarang konteks yang aku maksudkan sebenarnya adalah hidup seorang daie. Kita sebagai daie, tidak boleh pisahkan hidup tersebut dengan kerja yang lain. Daie itu bukanlah satu pekerjaan yang di mana kita bangung pagi, pergi kerja, buat kerja, pulang ke rumah, maka tanda nama "daie" itu kita tinggalkan di ruang kerja sahaja. Sesungguhnya tidak.

Bila kita sudah bergelar daie, nama itu, identiti itu, risalah itu akan kita bawa ke mana-mana sahaja dan kita bawakan kepada sesiapa sahaja, tidak mengira usia, jantina, warna kulit, latar belakang dan lain-lain lagi. Apa yang kita kira adalah usaha kita untuk menyampaikan risalaha kita itu, tak bukan?

Maka apabila sudah bergelar mahasiswa, tidak sepatutnya timbul isu di mana kita menjadi separa pelajar dan half-time daie, tak bukan? Adakah kita ini juga half-time muslim? Islam itu bisa dikongsikan dalam apa juga keadaan. Sedangkan Islam itu merupakan agama yang syumul, kamil dan mutakamil, samalah dari segi kita menterjemahkannya dalam amalan dan pertuturan kita. Islam itu bukanlah pada ibadah solat sahaja, walhal pada belajar, sosial, gaya hidup, adab, kerja, undang-undang, ekonomi dan sebagainya. Maka dengan itu tidak timbul isu bahawa apabila ingin kita bicarakan tentang islam dan apa-apa yang berkaitan dengannya, hanyalah pada waktu kelas pendidikan agama ataupun paling kurang di dalam masjid-masjid dan ruang-ruang solat sahaja.

Apakah kita tidak mengintegrasikan amalan-amalan islam dalam kehidupan seharian kita? Apakah kita masih lagi tidak nampak aplikasi islam itu terletaknya di mana, bidang apa?

Justeru, janganlah kita bezakan, pisahkan, bataskan. Luas terbentang perangkat-perangkat amalan-amalan yang boleh kita laksanakan. Janganlah sempitkan definisi yang sudah Allah beri makna yang luas dan jelas dan tidak menyeleweng buat kita. Amanah dan tanggungjawab perlu kita pegang dan lakukan dengan enthusiasm dan ikhlas.


Leading a double life isn't that glamourous and adventurous as it is supposed to be according to the life of espionage.

Tuesday, 12 June 2012

For my own information.

People say that being optimistic is just how an idealist would act like. This is because, optimistic people hold on to the beliefs of the ideals, the perfect ideals. They believe that something idealistic can exist, and does exist, but have yet to come upon. They believe that good things, everything that they dream of, hope for, can come true, only that it just needs time and patience.

On the other hand, some people might say that optimistic people might be a little too overboard on their beliefs. They think that optimists are in denial. Do not have the ability to admit that something so good to be true, cannot and will not happen, in other words, very rare.

Some people might say that pessimists are the realistic bunch of the group. They can identify what ideas are realistic and can be acted upon, and what abstracts are just plain imagination.They can see the reality of it all, the truth, eventhough it is to hard to accept.

Their only downfall is, they cannot imagine the unimaginable. They do not have the principles of "looking on the brightside of things". In some way, that could really turn things into a very negative atmosphere making effectivity less productive.





Wednesday, 9 May 2012

Sesi bakar-membakar.

Rezeki itu sudah ditetapkan. Sudah Allah tentukan. Sudah Allah bagikan untuk setiap hamba-hambanya. Tidak boleh kita ubah, tidak boleh kita tawar-menawar dengan Allah, namun bisa kita meminta, mendoakan apa yang kita hajatkan.

Namun kalau kita memahami secara hakikatnya, kalau Allah dah tetapkan rezeki kita begitu, maka kita tidak perlu takut manusia atau hamba Allah yang lain mencuri rezeki kita. Kita tidak perlu takut bahawa saingan-saingan kita dalam perniagaan mahupun dalam apa-apa  bidang sekalipun, mengambil hak kita. Kita sebenarnya tidaklah perlu risau tentang itu. Allah dah rencanakan dengan sebaik-baiknya.

Apa kau ingat, rencana kau lebih baik dari Allah?

Malah, kalau kita mahukan rezeki yang baik buat kita, sudah tentu tinggal untuk kita berdoa sahaja. Solat hajat, solat dhuha, semua itulah tangga atau jaringan telekomunikasi kita dengan Allah, untuk kita minta apa yang kita mahukan. Namun kita harus ingat, Allah lebih tahu apa yang kita perlu dan apa yang tidak kita perlu. Apa yang kita mahu kadang-kadang sangat berbeza dengan apa yang kita perlukan.

Maka, kita juga kenalah berusaha untuk mendapatkan apa yang kita ingin capaikan. Apa yang kita impikan. Sesungguhnya, antara ayat-ayat yang sering berdering dalam benak kau kebelakangan ini hanyalah Allah melihat usaha kita, bukannya hasil, kerana hasil itu datang dari Allah sendiri.

Allah, aku mohon ampun padaMu. Usaha aku ini, tidak layak sayangMu, tidak layak rahmatMu. Namun aku mohon padaMu, aku mohon ampunanMu. Bantulah aku ya Allah.

Semoga kita bukan dari para ahli neraka,
Karena aku tahu rizki ku takkan mungkin di ambil orang lain, karenanya hatiku tenang, 
Karena aku tahu amalku takkan mungkin dilakukan orang lain, maka aku sibukkan diriku beramal
Karena Allah maha mengetahui dan melihat, maka aku malu bila Allah mendapatiku bermaksiat
Karena aku sadar kematian selalu menantiku, maka persiapkanlah bekal sebelum kita berjumpa dengan sang khalik, 
Karakteristik dari Muslim sejati, melangkah seperti kemuliaan para Syuhada, 
Percayalah selalu sahabat, Allah selalu ada beserta kita

Thursday, 19 April 2012

Bercuti...


Sebenarnya tiada cuti padaNya, sepertimana tiada cuti pada solat.

Monday, 9 April 2012

Anak masa depan.

Sejak muda dahulu, aku selalu impikan satu impian di mana aku dapat membina satu keluarga bersama isteri terchinta dan mendapat beberapa cahaya mata(betul ke istilah ni?). One happy family at home.

Hidup dipenuhi dengan cinta dan kasih sayang di mana aku dan isteri akan selalu tersenyum indah antara sesama kita dan menjaga dan mendidik anak-anak kami sehingga mereka membesar menjadi orang-orang berguna dan mereka mengecapi cita-cita mereka, tak kira apapun cita-cita mereka.

InsyaAllah cita-cita dan impianku ini menjadi kenyataan. Aku mohon pertolongan padaMu ya Allah untuk kurniakan aku isteri yang solehah dan zuriat yang Kau redhai.

Sebelum aku lanjutkan dengan entri ini, ingin aku jelaskan bahawa entri ini bukanlah tentang baitul muslim atau perkahwinan dan pernikahan. Aku sama sekali tidak arif dalam bab itu, malah aku tidak arif dalam apa-apa bab sekali pun. Aku hanya ingin menceritakan kisah-kisah aku dan bait-bait hidup aku.

Sebenarnya apa yang ingin aku nyatakan di sini adalah berkenaan dengan betapa pentingnya kita menghasilkan zuriat. Tetapi bukan zuriat yang dalam erti kata konvensional itu sahaja, malah dalam pengertian zuriat di dalam dakwah.

Seringkali aku merasakan bahawa aku ini tidak menghasilkan anak-anak, bahawa aku ini tidak melakukan sesuatu sumbangan kerana aku tidak mempunyai zuriat, tidak mempunyai penyambung dalam warisan dakwah, pengikut yang dapat menyebarkan apa yang sudah aku didikkan kepada mereka kepada orang lain.

Menghasilkan kader-kader merupakan satu tugas penting yang tidak dipandang remeh temeh. Ia merupakan salah satu intipati dalam gerakan dakwah kerana itulah dasar dalam dakwah, tidak bukan?

Sedangkan dalam kisah dongeng Star Wars, ahli-ahli Jedi juga harus mencari anak-anak baru untuk diangkat menjadi padawan mereka untuk meneruskan legasi mereka untuk menjaga keamanan universe. Tidak lupa juga kepada ninja-ninja dalam Naruto, di mana mereka juga mencari bakat-bakat baru untuk dijadikan anak-anak didikan sensei-sensei supaya dapat meneruskan dan sentiasa ada generasi yang menjaga dan mempertahankan warga manusia dari kejahatan.

Dalam kisah-kisah seperti yang telah dinyatakan tadi, sama juga ertinya di dalam Islam di dalam dakwah dan tarbiyyah. Dititikberatkan dalam adanya anak generasi baru dalam memegang tanggungjawab yang telah dipegang oleh warga-warga sebelumnya. Amanah yang telah diberikan Allah kepada kita untuk menegakkan agamaNya, menaikkan martabat Ad-din di atas tanah bumi. Sudah tentu mesti ada pemuda-pemuda baru yang akan meneruskan perjuangan itu dengan penuh ikhlas dan semangat.

Takkan kita ingin menjadi seperti seorang bapa yang mandul, yang tidak dapat menghasilkan zuriat untuk menyambung legasi warisan keturunannya. Samalah halnya dengan dakwah ini. Tidakkah kita ingin menjadi seorang bapa, menjadi seorang murabbi, menjadi seorang penggerak dan penghasil kepada rijal-rijal yang beriya-iya ingin menegakkan kalimah syahadah dan juga yang rindu sekali kepada satu masa di mana semua umat Islam bersatu, yang tidak dapat melahirkan anak-anak berjiwa besar yang menghayati kalimah syahadah dengan benar?

Tugas kita adalah satu tugas yang berat tetapi sudah semestinya ada ganjaran. Ganjarannya sudah tentulah syurga. Sudahkan kita rasa layak untuk masuk syurga dengan melaksanakan lima perkara sahaja. Sudahkah kita rasa layak masuk syurga dengan mengetahui kebenaran tetapi tidak menyebarkan, tidak berkongsikan, tidak mengajarkan kepada yang lain untuk memahami kebenaran itu?

Namun, aku mengerti sama sekali proses mencari mutarabbi itu tidaklah satu proses yang senang dan mudah. Malah proses menjadi murabbi juga bukanlah suatu proses yang mudah. Tetapi bila lagi untuk kita melaksanakan tanggungjawab kita ini, untuk merealisasikan impian kita kalau perkara itu sentiasa akan menjadi sesuatu yang sukar? Kalau begitu, takkan ada lah terjadinya proses tarbiyyah dan dakwah sebab memang hakikatnya ia tidaklah mudah, tetapi tidaklah impossible!

Ya, aku sangat mengerti, di mana lagi ingin mencari mad'u-mad'u. Kadangkala, seakan-akan tiada sasaran, tiada yang mendahagakan tarbiyyah. Barangkali masalahnya di situ. Barangkali masalahnya pada perspektif kita. Maka, mungkin orang-orang yang dahagakan tarbiyyah berada di depan mata kita, hanya, kita sahaja yang memandangnya sebagai bukan sasaran, atau kita yang tidak berusaha untuk mencapai kepadanya. Maka janganlah menyempitkan lagi skop dakwah dan sasaran bila mana banyak lagi manusia yang harus dibangkitkan. Apatah lagi jika kita ini berada di tempat-tempat yang memang sedikit sahaja mad'unya.

Oleh kerana itu, kita harus ingat bahawa penting untuk dihasilkan, untuk melahirkan anak-anak baru, kader-kader, rijal-rijal dalam medan dan perjuangan ini. Sebabnya, walaupun seberapa banyak duit kita peroleh, seberapa banyak harta yang kita ada, kalau kita tiada rijal-rijal yang akan mengerakkan dakwah dan tarbiyyah, maka sia-sia sahaja semua itu.

Maka dengan ini, ingin aku nyatakan, betapa aku nak sangat ada anak-anak. Nak sangat ada mutarabbi. Aku seolah-olah merindui pada bakal anak-anak aku yang aku tidak kenali. Namun hakikatnya, sukar juga untuk mencari mereka.

Ya Allah, permudahkanlah dan kurniakanlah aku anak-anak yang soleh, kurniakanlah aku mutarabbi mencari-cari redhaMu.

Thursday, 5 April 2012

Malu tapi mahu.

Ya, itulah ceritanya.

Aku mengerti benar perasaan itu. Malu tapi mahu berkawan. Malu tapi mahu bertegur. Malu tapi mahu bertemu. Malu, tapi mahu....

tidak, ini bukan soal cinta antara muslimin dan muslimah. Masakan aku yang masih lagi tidak matang dan belum cukup usia(bukan soal angka sahaja) bisa untuk melanjutkan diri ke tahap berikutnya dalam maratib amal. Ini bukan soal, pertemuan antara muslimin dan muslimah yang baru sahaja bertemu dan baru sahaja berputik cinta dan ingin sekali mekar bunganya dengan selaju-lau mungkin.

Tidak.

Ini adalah kisah antara kasih sayang antara muslimin dan muslimin(apa salahanya?) di mana aku baru sahaja sedar aku sayang pada saudara-saudaraku. Baruku sedar bahawa aku sayangnya sehinggakan aku tidak patut meninggalkannya, tidak patut membiarkannya begitu, tanpa ilmu, tanpa didorong dan dibimbing dengan penuh kasih sayang menuju ke Sorga.

Walaupun aku baru sahaja kenal(walhal baru sahaja tegur dan bermuayasyah), namun aku dapat rasakan keakraban, walapun hanyalah sebelah pihak sahaja.

Namun perkenalan yang tidak berapa rapat dan tidak berapa dalam ini tidak menghalang aku untuk mendekatkan diri aku lagi kepadanya. Lantas, dengan tegur salam, senyuman manis, itu sudah kuberikan sebagai insentif dan sebagai tanda untuk kita mulakan lagi sesi ta'aruf kita dengan lebih khusyuk dan ikhlas.

Tatkala aku lambaikan tangan mahupun menanggukkan kepala tanda aku memberi salam(salam tak berbunyi) dan dibalas hanya dengan mata jelinganmu yang malu ataupun belum bersedia untuk memulakan sesuatu persahabatan atas apa-apa dasar macam mana pun, sudah cukup bagiku.

Dan hari ini, kau yang menegurku tanpa jangkaanku, itu aku ambil sebagai petanda, sebagai semangat di mana untuk menyemarakkan lagi impian aku yang sudah sekian waktu merundum gara-gara kurangnya penyucian dan pembersihan hati atas inisiatif sendiri.

Alhamdulillah... Segala puji hanya layak bagiMu.

Syndrome down.

Kebelakangan ini aku baru perasan yang banyak orang telahpun berkata ataupun memaksudkan atau mengertikan melalui perkataan, perbuatan atau apa-apa sahaja petanda lain yang bisa difahami dengan akal bahawa Allah itu bersama orang-orang yang sabar.

Bahawa Allah itu tidak melihat pada hasil walhal Dia melihat usaha kita. Sebabnya, hasil itu, Allah yang tentukan, tak bukan? Allah yang tentukan apa yang lebih baik bagi kita, sama ada waktu itu kita menginginkannya ataupun sebaliknya. Sama ada kita mengharapkan yang satu dan Allah pula beri kita yang lagi satu.

Sejak aku memikirkan balik kejadian-kejadian baru-baru ini, timbul di benakku satu akal. Barangkali aku ini kecewa dengan hasil. Aku kecewa dengan diri sendiri. Aku kecewa dengan apa yang terjadi sekarang. Barangkali aku mengharapkan yang lebih tinggi yang lebih baik dan aku melihat apa yang aku dapati tidak mencapai cita-cita dan impian aku. Barangkali aku tidak bersyukur dengan apa nikmat Allah dah kurniakan padaku dan apa ujian yang Allah timpakan padaku.

Lantas, itu yang membuatkan aku dengan senyap-senyap menjadi lebih murung. Mungkin tidak kelihatan, namun aku sendiri bisa merasakan dan Allah juga Maha Mengetahui.

Kalau aku berkata-kata sahaja di sini dengan penuh ilmu dan pengetahuan, senang sahaja. Tetapi kalau di dunia realiti aku sekadar di depan laptop, itupun senang sahaja.

Apakah itu lah hakikat dakwah, menulis dan menulis dengan prosa dan kosa kata yang penuh bahasa tinggi sehinggakan meraih respek dan respon orang tetapi di alam nyata hanyalah tinggal kata-kata sahaja?

Hakikatnya medan sebenar adalah lebih mencabar dan memerlukan fokus fikiran dan emosi dan ruhiyah kita. Susah memang susah, senang itu kadang-kadang sahaja. Jadi bila nak senang, asyik hidup dalam kesusahan?

Bukankah dunia itu penjara bagi mukmin dan syurga itu merupakan kampung yang sudah lama para mukmin-mukmin rindukan untuk pulang?  Apakah susah sedikit dibandingkan dengan kesenangan yang kekal kemudian?

Ahh, jangan dengar kata-kata ku. Omong-omong kosong sahaja. Kau tak kenal diri ku siapa. Kau cuba lakukan dahulu untuk merasainya. Lagi senang untuk rasa daripada membayangkan, tak bukan?

Wednesday, 4 April 2012

Futurisasi.

Menjaga malam bersama tamaknya ibadah para rahib rabbani
Mensyukuri semesta barsama para penjaga purnama
Menikahkan jiwa bersama dakwah
Mencumbu cinta didalam jihad

just a case of insipidation. mind you...

need that extra boost.

Tuesday, 3 April 2012

Really real

Some people might say that now we live in two very different worlds. We both have very different principles and very different values. Our lives are not what they used to be, we are not on the same level, on the same plane of existence, on the same understanding. We are in two very different worlds.

I say, in what reality are we living in right now that depicts, that admits there are two different worlds? In what reality are we living in right now that states a fact that there is another world than the earth that Allah has created. In what reality?

Yes we might be in different cliques, yes we might be in different parts of the world (singular), yes we might even not be able to see each other and in the nearest or farthest future, won't come a time and opportunity where we will be able to meet again and catch up, but still, we are still living in the same universe, the same plane of existence, the same planet, the same dimension, the only dimension we are to ever know that Allah has put us in.

Even if it is to imply in the metaphorical sense that we are living in two very very very superduper different worlds now, the fact still suggest that in the straightforward reality sense, that we are still living in the same world (singular; again).

Why am i talking nonsense?

These are the facts.

Two different worlds do not give a mean, do not give a real reason for you not to go and blend with the community albeit old people, old friends and strangers. Different worlds don't mean that you can only mingle with your kind, your native people. If that were so, the world would be split into thousand if not millions of parts.

But no, Allah has created us equal but different in a way that we should get to know each other and learn from each other and realize that in a way, eventhough we are different, we are united under one banner, Islam, under one reason and for one reason only that is Allah. Allah is the One who unites us, unites our hearts.

Individuality is not frowned upon, but on that reason, we combine our individualism to create something beautiful. A brotherhood where we work together, live together, share the same dreams and work hard to achieve that dream. A world where there are no different world, only one. A world where Allah has the sole right to govern the world, and where everyone from small to tall, thin to thick, black to white, large to tiny, flabby to shabby, will only abide, bow and submit to Allah alone, and not submitting to the creations created by Allah.

That is the sole purpose of which we are created, is it not?

In conclusion, we live in the same world. You and me are no different. We are only the same. Human beings creation of the Creator. In what way are you different than me, in what way am i higher than you or you higher than me? Only in the sense that i would like you to join me, join us, join for the sake of the sole Creator.

Marhaban ya akhi.



Sunday, 1 April 2012

Terdiam gara-gara...

Orang tidak akan terkesima dengan kata-kata yang sungguh dahsyat lagi menakjubkan.

Orang akan terkedu melihat perbuatan dan amal yang mengejutkan.

Amal perbuatan yang menjadi ikutan, yang membuat orang lain mencontohinya dan menerapkannya dalam hidupnya sendiri.

Kata-kata memang senang, namun perbuatan memerlukan iltizam yang lebih daripada yang diperlukan dalam bertutur.

Friday, 30 March 2012

Sama tapi berbeza

Antara dua ini, yang mana menjadi pilihan mu?

"Kau tahu tak berdosa tak tutup aurat, mendedahkan kau punya aurat, buat malu diri sahaja. Allah dah perintahkan dah kau menutup aurat, apsal kau tak buat lagi? Takkan dah terus  berada dalam dosa jek?"


"Kau tahu tak dalam islam ini dia sangat mementingkan kecantikan dan maruah seorang perempuan. Perempuan-perempuan semua tu ibarat permaisuri, dia harus menjaga maruah dia dengan menutup aurat supaya dipandang mulia orang lain. Bila lagi kita nak jaga diri kita dan dipandang mulia Allah?"

Dua-dua kenyataan di atas adalah sama, tak bukan? Maksudnya di sini, dua-dua kenyataan tadi, tujuanya sama, dan dua-dua benar, tidak mengandung apa-apa kesalahan, kan?

Namun, antara dua itu, yang mana satu rasanya efek dia akan lebih mendalam, misalnya mana satu antara dua itu akan dapat menyentuh hati mad'u?

Itu sendiri fikir lah.

Walaupun apa anda cakap itu benar, walaupun apa yang anda bawakan itu benar, walaupun sebenarnya kepada Allah yang anda serukan, tetapi kalau cara anda itu membawa dan membuatkan orang yang anda targetkan lebih menjauhkan diri anda, apakah berkesan cara dakwah anda?

Sepertimana anda ingin memberikan sebuah epal kepada seseorang. Satu situasi, anda baling terus epal tu kepada orang itu dan terkena kepala dia. Anda kata itu adalah untuk dia. Adakah dia akan menerimanya? Mungkin ya, kalau dia benar-benar lapar dan memerlukannya.

Kalau dibandingkan dengan anda memetik sebuah epal dari pokok lantas memotongnya kepada buah-buah kecil dan menghidangkannya dengan cicah asam garam di atas pinggan dengan susunan seperti bunga. Lalu anda memberikannya kepada orang yang sama tadi, adakah orang tadi akan menerimanya, walaupun dia tidak lapar? Kebarangkalian adalah ya. Sebab anda menghidangkannya dengan cara yang tepat dan baik dan menyejuk hati.

Do you get the drift?

Memang benar apa yang anda bawakan, apa yang anda serukan adalah sesuatu yang benar lagi Maha Besar. Memang apa yang anda perkatakan adalah benar, dan tiada cacat cela dalam apa yang anda tuturkan. Namun, jikalau cara anda bawakan itu tidak menepati citarasa orang yang anda targetkan, maka tidak sama sekali dapat menembus.

Maka, itulah dipanggil kena kreatif dalam mengajak rakan-rakan ke arah Allah. Dakwah tidaklah sempit dengan memerlukan guna satu cara sahaja. Kita bisa menggunakan kelebihan kita untuk kebaikan semua terutama dalam dakwah. Apakah ada perkara lebih baik daripada menggunakan kelebihan kita untuk mengajak kepada Allah?

Ayuh, marilah, sertailah, kami sentiasa menanti.

Perkara ini juga bisa diaplikasikan kepada situasi lain, bukan sahaja situasi di atas. Benda yang sama, tujuan yang sama, tetapi cara berbeza yang tidak menepati cita rasa mad'u atau orang yang ingin kita dekati, tak kira lah yang sudah ikut tarbiyyah mahupun yang masih dalam tarbiyyah. Semuanya sama.

Malah kalau kita ini seorang murabbi, perlulah kepada didikan mutarabbi-mutarabbi kita. Namun setiap mutarbbi berbeza dan di sinilah perlunya kepada kreatif dan kefahaman seorang murabbi kepada perangai dan karakteristik setiap mutarabbinya. Perlulah dia ta''aruf dengan lebih mendalam dan tahu bagaimana sifat anak-anak bawahnya dan dari situ baru lah dia bisa menerapkan nilai-nilai serta mendidik anak-anaknya.

Tambahan pula, perkara yang paling penting juga adalah kesabaran. Sabar dalam menghadapi ujian kecil mahupun besar. Hasil kadang-kadang tidak semalaman akan nampak dan kelihatan. Kadang-kadang ambil masa yang lama bru lah kita dapat lihat hsilnya. Benih yang ditanam, bukannya esok sudah menjadi pokok. Ambil masa bertahun-tahun malah berpuluh/beratus untuk menjadi satu pokok besar yang menututpi dan dapat meneduhi manusia-manusia dibawahnya.

Sabar.

Dengan tekad kita bergerak maju...


Monday, 26 March 2012

No-stalgia

Setiap hari pergi kelas, setiap hari buat kerja, setiap hari naik tangga, setiap hari muka sama

Balik rumah basuh baju, balik rumah makan selalu, balik rumah duduk situ, balik rumah tidurnya jitu

Bosan, bosan, bosan, hidup takkan seperti robot, seperti rutin, seperti kelam kabut

Satu sahaja yang buat aku rasa bahagia, satu sahaja yang aku sanggup berubah, berkumpul dalam satu bulatan, buat halaqah mengingati Allah.


Cuci-cuci mata.

Saturday, 24 March 2012

La taghdab.

Aku teliti pertuturannya, apa yang sering dia katakan. Aku teliti perbuatannya, apa yang sering dilakukanya. Cuma hatinya sahaja yang aku tidak bisa meneliti. Itu diserahkan kepada Allah sahaja. Mainan hati, bolak-balik pada hati itu, tarikan-tarikan yang terjadi pada kalbu, sesungguhnya Allah sahaja yang berkuasa untuk melembutkannya atau mengeraskannya. Maka mohonlah amupunan dan mohonlah bantuan daripada Allah.

Aku lihat, beberapa orang, hidup dia tidak lah tenang. Mungkin itu pada persepsi aku, dan juga mungkin itu merupakan satu ayat sungguh klise bagi orang-orang yang kononnya dah melakukan sesuatu jenis anjakan paradigma, seperti aku. Mungkin bagi orang lain, dia meluat tengok aku ini jadi begini. Aku faham, kau tak salah.

Cuma kau pun kena faham, kalau dari kaca mata aku di sini, melihat kau di sana, kau tak dapat bayangkan apa yang aku tontonkan pada hidup kau, pada apa yang menjadi inti-inti dalam kehidupan kau. Kau hanya akan dapat merasainya dan mungkin sedar apabila kau sudah berada dalam kasut aku, berada pada titik berdirinya aku, barulah kau tahu apa yang aku dapat lihatkan.

Dan apakah yang dapat aku lihat?

Sesungguhnya, apa aku lihat adalah hidup kau adalah persis tidak beza daripada hidup aku dahulukala. Tatkala aku masih lagi dalam alam persekolahan, hidup remaja bersama teman-teman yang sehaluan pemikiran dan ideologi iaitu untuk menghabiskan dan meluangkan masa bersama antara satu sama lain untuk mencapai kebahagiaan. Tak salah. Tak berdosa. Apa buruknya kita nak bersama-sama kawan kita, tak bukan?

Tetapi yang aku nak maskudkan di sini, hidup kau adalah seperti hidup aku waktu itu, keadaannya selalu tegang. Keadaannya selalu stressfull. Keadaannya selalu membuatkan aku terpingga-pinga, tersentap, selalu memikirkan masalah sendiri dan masalah dengan kawan.

Ya, yang aku maksudkan adalah tatkala aku selalu sahaja bercengkerama bersama kawan-kawan baik, namun pada kulit dalam lagi, pada isi hati, ada juga timbul perasaan sakit hati dan perasaan menyampah antara satu sama lain gara-gara perbuatan/percakapan yang membuatkan hati terluka.

Sudah tentu semua akan merasai perasaan itu, tak bukan? Sudah tentu semua tahu apa rasanya. Perasaan yang marah di mana ia terbit akibat rasa sakit hati yang memanjang. Seolah-olah ruang di dalam tubuh tak boleh nak muatkan perasaan itu sebab dah penuh diisi dengan organ dalaman. Seolah-olah di dada itu terasa sakit sangat. Seolah-olah tidur tak boleh, gara-gara asyik memikirkan, asyik tak tenang mengingati peristiwa-peristiwa yang terjadi yang membuatkan diri sendiri rasa gusar dan gundah gulana.

Itu yang aku maksudkan sebenarnya. Hidup bagaikan tidak tenang, walaupun seharian bersama kawan-kawan, berjalan-jalan, enjoy, bual-bual, tetapi pada hujung hari, kita tiba-tiba sedar, ada juga yang berani melukakan hati kita secara sengaja ataupun tidak. Namun kita tak lihat sama ada sengaja atau tidak, itu bukan faktor yang kita ambil berat, faktor yang kita tengok adalah sama ada dia buat salah atau tidak, dan salahnya itu sudah tentulah pada kita.

Nah, waktu itu aku tidak habis-habis memikirkan dan sering merenung tentang masalah-masalah  ini. Terlalu self-absorbed pada benda ini sehinggakan benda lain tak fikir, benda lain tak boleh nak fokus sangat. Betapa hebatnya waktu itu. Mulalah, tulis ayat-ayat sindiran yang ditulis secara am walhal ditulis untuk target orang sebenarnya. Mulalah cerita-cerita buruk di belakang tentang kawan yang buat salah dengan kawan yang lain. Maka, kehidupan seharian itu berpusat pada salah yang dibuat rakan itu, sama ada berbual pasal perkara itu bersama rakan lain, berfikir merenungkannya, sakit hati tiba-tiba apabila teringat perisitwa yang melukakan, dan lain-lain. Pokoknya, kalau satu hari tak termasuk salah satu aktiviti itu, tak sah.

Itu yang aku maksudkan dengan hidup tak tenang. Waktu itu, kalau dah buat salah kecil sekalipun, misalnya cakap perkara yang orang lain tak anggap salah dan melukakan, kita tetap akan ambil itu sebagai satu penghinaan. Sebabnya hati itu tidak tenang, hati itu sering mencari kesalahan, hati itu tidak lalai daripada menunggu waktu untuk terluka, hati itu, sudah menjadi keras.

Akhirnya, tindakan lanjut, aku buat keputusan, sama ada memutuskan perhubungan persahabatan itu, atau cuba mengelak daripada berjumpa dengan kawan itu, atau apa-apa yang seangkatan dengannya. Itu sahaja yang boleh dilakukan, pada hemat aku, pada waktu itu.

Walhal, sepatutnya, aku melakukan sebaliknya, yakni berterus terang apa masalahnya, dan buat berbincang seperti orang yang sudah matang pemikirannya untuk mencapai satu persetujuan dalam membaik pulih keadaan dan hubungan. Namun waktu itu, itu bukanlah satu pilihan aku, malah tidak terfikir pun untuk bertindak sebegitu.

Jadi, aku tak layan kawan aku itu, aku cuba menjauhkan diri dari kawan itu. Perkara ini jadi lebih panjang jalan ceritanya, aku pun dah malas nak tulis dan ceritakan balik, sebab bukan best pun cerita dia, dan melebar pula nanti jadinya.

Pokoknya, aku melihat hidup engkau, selalu berpusat pada kesalahan orang, pada kau. Kau selalu merungut, ataupun menuding kesalahan orang supaya mereka sedar. Labellah sebagai apapun, merungut, menuding, menyedarkan, penyuluhan, peringatan, yang penting, natijahnya, kau tak habis-habis rasa marah. Tidakkah hidup itu lebih daripada perasaan marah? Tidakkah hidup itu jadi tak enak dan tak enjoy kalau kau marah.

La taghdab. Jangan marah. Sabda rasulullah.

Ingatkanlah diri sendiri, sabar, ambil wudhu' dan sabar lah lagi. Hidup adalah lebih dari itu. Banyak nikmat Allah yang dah Allah kurniakan. Jangan asyik tengok pada sisi keburukan. Jangan asyik FIKIR DIRI SENDIRI dan MASALAH SENDIRI. Ramai lagi orang di dunia ini, masalah mereka bukan berpusat pada sakit hati, malah berpusat pada PENINDASAN, KEBULURAN, YATIM PIATU, KEZALIMAN dan lain-lain lagi.

Adakah kau rasa kau layak masalah kau yang sebenarnya boleh diselesaikan dengan bermaafan atau terus terang lebih tinggi derajatnya daripada masalah saudara-saudara kita di negara-negara mereka di mana mereka mengalami masalah yang menancam NYAWA mereka?

Ingatlah, hidup kita ini senang, namun, janganlah lalai dibuai kesenangan itu. Ingatlah, ingatlah, ingatlah.

"... dan kehidupan di dunia itu tidaklah hanya kesenangan yang palsu "- (57:20)

"... kehidupan dunia hanyalah kesenangan yang memperdayakan" - (3:185)

Maka, aku simpati terhadap kau, sebab aku faham apa yang kau lalui sekarang. Aku pernah melaluinya. Namun, kau kenalah sedar, janganlah self-centered, selalulah ingat Allah kerana dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang. InsyaAllah

Friday, 23 March 2012

Deria keeanam.

 Teringat dahulu waktu aku dibangku persekolahan, aku suka tengok kartun-kartun yang berupakan educational dan informative. Cartoon ala-ala untuk kanak-kanak tadika.

Tak hairnalah, aku waktu tu memang budak-budak.

tiba-tiba kemarin hari aku teringat satu peristiwa di mana aku menonton cerita dokumentari kalau tidak silap di animal's planet atau pun national geographic.

waktu itu ada tayang tentang meerkat manor's kalau tak silap dan juga satu tayangan tentang seekor singa betina dengan anak angkatnya iaitu seekor antelop(tak tahu dalam bahasa melayu apa nama dia).

Peliknya di sini, ingin aku ingatkan, waktu itu umur sekitar 10 tahun, waktu berada di sekolah rendah, dalam lingkungan tahun 4,5 atau tahun 6. Apa yang pelik adalah tingkat atau derajat emotional involvement aku terhadap karakter/ haiwan dalam tayang-tayangan tersebut.

Kisah haiwan-haiwan meerkat yang kecil lagi comel. Episod itu menayangkan kisah satu keluarga meerkat yang tinggal di dalam satu burrow dan pada waktu itu keluarga itu terpecah kepada dua, satu ditugaskan untuk keluar pergi cari makanan manakala yang tinggal itu ditugaskan untuk tunggu di rumah mereka sambil menjaga salah satu meerket betina yang sedang melahirkan anak baru.

Tatkala yang gagah-gagah dan yang kuat-kuat pergi keluar mencari makanan untuk keluarganya, kumpulan yang tinggal dirumah itu diserang oleh keluarga meerkat yang lain. Waktu itu hanyalah dipertahankan oleh sekerat sahaja yang tinggal untuk menjaga ibu meerkat tersebut.

Jadi, saat menjadi cemas, dan aku pun mula melompat-lompat depan televisyen meminta dan memohon Allah tolonglah mereka yang kena serang itu. Tolonglah cepatkan kumpulan yang keluar pergi makan itu untuk pulang dan mempertahankan tempat tinggal mereka. Aku mengeluh dan mula berasa kesian sangat terhadap meerkat yang diserang itu.

Akhirnya, pecahan keluarga yang tadi pergi cari makanan, pulang dengan lekas, dan mendapati rumah mereka kena serang. Maka terjadilah pertempuran antara dua keluarga yang sudah lama bermusuhan. Hasilnya, keluarga yang datang menyerang tadi, lari bertempiaran kerana askar-askar dalam keluarga pertama tadi sudah datang. Selamatlah keadaan, terutama bagi ibu meerkat yang sudah melahirkan anak baru.

Andai kata waktu itu, aku memang tidak memahami lagi apa-apa. Waktu itu aku seorang budak hingusan sahaja. Namun aku faham malah aku merasai emosi ketegangan yang dialami haiwan-haiwan itu. More or less. Seakan-akan aku adalah salah seorang daripada keluarga mereka, dan aku perlua melakukan sesuatu untuk membantu mereka.

Tidak lupa juga kisah singa betina yang dijumpai mengangkat seekor anak antelop menjadi anaknya. Singa betina tadi menjaga anak angkatnya itu seolah-olah sepertia anaknya sendiri. Tidak diketahui bahawa kenapa singa betina itu berbuat demikian, tetapi kisahnya memang menyayat hati. Sehingga pada akhirnya, anak antelop itu mati akibat tidak cukup makanan/susu yang tidak boleh diberikan atau disediakan oleh singa yang berlainan spesies.

Aku melihat kisah itu, waktu itu, aku rasa sedih dan aku rasa sayang kat singa betina itu dan juga pada anak antelop itu. Tidak mungkin satu haiwan yang sudah alami dan natural sepatutnya menjadi pemangsa di mangsa, tetapi kini menjadi ibu dan anak, yang dibelai dan dijaga dari ancaman luar. Tidakkah kisah seperti ini menyentuh hati kita?

Yang hairannya, kisah-kisah ini tidak ada pun sama sekali mereka ceritakan dalam bentuk mitos/ plot yang ada pembuka, penutup dan drama dan sebagainya. Kisah-kisah yang aku tontont ini di kaca televisyen merupakan kisah yang diceritakan dalam bentuk dokumentari. Bibit-bibit hidup haiwan di hutan, padang pasir, savannah. Namun kenapakah aku terasa sangatlah terikat dengan cerita-ceritanya? Kenapakah tayangan yang ditunjukkan dengan penuh fakta dan informasi sains, menjadi sesuatu yang beremosi, sedangkan selalunya kisah-kisah cinta, kisah-kisah hidup manusia, kisah-kisah gembira dalam movie-moviey ang sepatutnya meraih simpati dan perasaan dari kita. tetapi ini tidak, yang menjadi bahan tangisan dan perasaan adalah dokumentari.

yang menjadi jawabannya adalah, kita melihat sesuatu itu bukan dengna akal sahaja, tetapi apabila kita benar-benar menghayatinya, kita menghayatinya menggunakan hati kita. sessungguhnya hati kita itu merupakan satu elemen/faktor yang penting dalam kita menilai diri kita. Apakah kita menghayati buku-buku akademik, sains, matematik, akaun, dan lain-lain dengan hati atau dengan akal? Pernahkah kita baca buku teks sampai menangis? Kalau pernah, baguslah, memang betul-betul menghayati.

Namun yang menjadi kebiasaan adalah, tatkala membaca buku novel, tatkala melihat/menontot kisah-kisah drama, barulah terbit di hati perasaan emotional involvement. Perasaan campur baur emosi, seakan-akan kita sendiri yang mengalami apa yang dialami oleh karakter utama daam kisahnya.

Dan yang paling terpenting disini, apakah kita menghayati Islam, dengan hati kita atau akal kita? Walaupun kita dah mendapat edication, pembelajaran yang kira asas dan penting untuk bekalan kita pada waktu persekolahan dan ditambah pula dengan ilmu kelas-kelas PAFA/KAFA dan juga bagi yang pernah masuk belajar di sekolah agama pada waktu petang, semua ilmu itu kita sudah belajar malah sudah ingat. Namun, pada kefahaman, pada penghayatan, mungkin perlu lagi kita menambah baikkannya.

Perlulah kita ulangkaji semula perlajaran ilmu-ilmu yang pernah kita belajar, tetapi kali ini, perlulah penghayatan dengan mata hati. Penghayatan yang di mana apabila kita sudah memahami dengan hati kita, ia membuahkan amal yang istiqomah. Barulah betul-betul kita faham apa sebenar itu ad deen, apa sebenar itu islam dan kenapa kita perlu itu dan ini.

“Sesiapa yang Allah mahukan kebaikan baginya, Dia (Allah) memberikannya kefahaman dalam
Ad-Din”- HR Bukhari dan Muslim

dan jika hendak memahaminya, fahamlah dengan hati di mana dalam quran ternyata, hati itulah yang digunakan untuk memahami:

“Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka jahanam banyak dari jin dan manusia yang
mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya (ayat-ayat Allah), dan yang
mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang
mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu
seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang-orang yang lalai.”

dan di dalam satu hadis juga :

“Ketahuilah bahawa dalam setiap jasad itu ada seketul daging yang apabila ia baik maka baiklah
seluruh jasad dan apabila ia rosak, maka rosaklah seluruh jasad. Ketahuilah ia adalah hati.”



Saturday, 17 March 2012

Peter Pan dari Neverland.

Setakat ini banyak juga yang selalu kata aku ini seakan-akan kebudak-budakan. Seolah-olah aku ini masih lagi kanak-kanak. Sepertinya aku ini seorang anak yang berada dalam kulit manusia yang sudah tua. Ok, perumpamaan yang berlebih-lebih (superhiperbola).

Barangkali yang ingin disebutkan adalah bukan pada wajah aku, atau bukan pada tubuh badan aku yang keras-keras dan tuff sangat (uhuks). Barangkali yang ingin diberi komentar adalah perwatakan aku yang masih lagi tidak matang.

Dalam erti kata lain, perwatakan aku yang masih lagi berjiwa muda. keh keh keh

Tetapi hakikatnya, aku memang seorang yang masih muda. Pada hemat aku, aku masih belum lagi cukup umurnya untuk dibanding dengan orang lain. Tidak cukup dari segi umur, dan tidak cukup dari segi ilmu, apatah lagi pengalaman.

Namun itu, kita harus ingat, apa yang buat kita muda bukanlah pada bentuk fizikal atau angka-angka hasil tolak tambah pada tarikh kita dilahirkan. Itu muda dari definisi yang sangatlah sempit. Membataskan sifat muda itu hanya tergolong pada orang-orang berdasarkan had umur sungguhlah tidak adil.

Apakah tidak relevan lagikah istilah "berjiwa muda" pada zaman sekarang? Sudah tentulah masih relevan.

Muda yang dikatakan pada istilah itu adalah muda dari segi ciri-ciri yang terdapat pada seseorang itu. Ciri ciri seorang pemuda yang terbahagi kepada 4 elemen iaitu:

1.Yakin
2.Ikhlas
3.Semangat
4.Amal

Empat ciri yang menjadi titik ukur menunjukkan bahawa seseorang itu merupakan seorang pemuda ataupun tidak tanpa mengirakan soal umur, bentuk tubuh, kadar glukosa dalam tubuh, kadar janggut yang tumbuh dikali dengan kadar misai yang ada, dan sebagainya. TIDAK.

Empat ciri itu dan empat ciri itu sahaja yang menjadi penanda yang mengatakan seseorang individu itu adalah seorang pemuda ataupun tidak.

Kenapa dikatakan kalau ada empat ciri itu menunjukkan bahawa dia adalah seorang pemuda?

Kerana apabila seorang pemuda ada keyakinan terhadap sesuatu, keyakinan yang mendalam, tiada siapa boleh mengubah keyakinan dia itu walaupun diseksa digoda. Dengan keyakinan yang mantap lagi teguh, nobody can stand in his/her way. Namun keyakinan sahaja tidaklah cukup.

Kerana seorang pemuda memerlukan keikhlasan. Ikhlas yang murni dan suci untuk melakukan dan meninggikan apa yang diyakini dia itu. Kerana tanpanya ikhlas, dia hanyalah terpaksa sahaja.

Kerana seorang pemuda seharusnya mempunyai semangat yang berkobar-kobar. Semangat yang tidak pernah padam. Semangat yang mendorong dia melakukan perkara yang dia yakinkan dengan ikhlas.

Kerana, apabila seorang pemuda mempunyai keyakina terhadap sesuatu yang dia yakini dengan ikhlas. Ditambha pula dengan semangat untuk meninggikan kedudukan dan derajat perkara yang diyakininya, maka itu akan membuahkan amal. Membuahkan perbuatan dan perlaksanaan yang dengan tujuan untuk menjayakan dan menegakkan apa yang diyakininya sendiri.

Dengan itu, barulah kita boleh lihat pemuda-pemuda yang mempunyai tujuan, mengamalkan melalui perbuatan, pertuturan untuk menyebarkan apa yang diimaninya. Dengan semangat yang tinggi dan ikhlas yang tulus, dengan itu tidak dapat nak memberhentikan gerakannya walau macam mana sekalipun kerana dia sudah mengimani dengan ikhlas, maka benda lain tidak penting bagi dia. Kerana dia sudah bersemangat dengan berkobar-kobar kerana dia tidak akan senang lenang sahaja diberhentikan oleh halangan-halangan. Kerana, dia mengamalkan apa yang diyakininya.

Kerana itulah Nabi Muhamad s.a.w. adalah seorang pemuda. Baginda meyakini pada Islam dan pada Allah. Baginda ikhlas dan rela melaksanakan perintah-perintahNya dengan cara mengamalkannya dengan semangat yang tidak pernah luntur. Maka baginda berdakwah mencari orang dan menyeru orang untuk mengesakan Allah.

Mentauhidkan Allah bukan sahaja dari segi penyembahan. Malah lebih dari itu. Apabila sudah bersaksi bahawa Tiada Tuhan yang Layak Disembah Melainkan Allah bukan sahaja bererti dari segi pengabdian diri kepada Allah sahaja, malah dari segi pemerintahan, di mana kita tidak boleh rehda terhadap orang yang menolak HAK Allah untuk memerintah, dan memberi laluan kepada manusia untuk membikin sistem pemerintahan sendiri yang tidaklah setaraf dengan sistem pemerintahan Allah azza wa jala. Bukan dari itu sahaja, malah mentauhidkan Allah dari segi mengeluarkan manusia dari penghambaan sesama manusia dan menuju kepada penghambaan kepada Allah sahaja. Menarik manusia dari menunduk kepada manusia lain yang merupakan ciptaan ALlah sendiri, kepada menunduk dan berserah diri kepada Allah sahaja.

Kerana akhirnya, Allah sahaja yang berhak untuk disembah, dan Allah sahaja yang berhak memerintah dan sistem pemerintahan itu haruslah mengikut Islam. Kerana Allah yang menciptakan fitrah manusia sebegitu, maka Islam yang merupakan sistem yang Allah telah tetapkan merupakan sesuatu yang sesuai dengan fitrah manusia.

Maka, sebagai seorang pemuda, tanggungjawab itu terletak pada bahu-bahu kita, untuk dipikul dan disebar dan diamalkan. Kita merupakan penyambung tali yang terlalu panjang, dan jikalau kita tidak menyambungkan tali itu, orang lain tetap ada. Andai kata kita tidak menyahut tanggungjawab itu, sudah tentu orang lain akan menyahutnya kerana Allah dah janji, dia akan menjaga dan memberi kemenangan kepada Islam. Adakah tidak kita ingin bersama-sama turut dalam kemenangan itu?

Dari zaman dahulu sehinggalah zaman sekarang, yang menjadi tonggak, yang menjadi tiang kepada kebangkitan sesuatu revolusi, adalah pemuda. Tak kira lah kebangkitan apa, tetapi ternyata pemuda yang memainkan peranan yang besar untuk mengubah sesuatu dogma dan persepsi satu masyarakat itu. Kerana apabila mereka berpegang pada sesuatu, mereka tidak bisa akan menunduk pada ideologi lain, tidak akan menerima dan redha dengan pemikiran lain.

Maka, apakah kita akan menjadi pemuda-pemuda yang berkerja keras untuk meninggikan ideologi yang taghut, ataupun yang akan menaikkan dan mengibarkan panji-panji yang tertera kalimat La Ila Ha Ilallah?

Arakian, adakah kita akan terus menjadi seorang budak-budak yang nakal ataupun menjadi seorang pemuda yang berfikiran matang dan meneruskan dakwah dengan menyeru kepada Allah.

rujukan: Ila Syabab - Hassan Al Banna

Friday, 16 March 2012

Kau ada Naruto dan Anakin? Aku ada sahabat-sahabat.

Izinkan aku membuka bicara dengan suatu kisah sang penglipur lara.

Anda semua sudah tentu kenal dan arif dengan kisah si Anakin Skywalker. Sang kesatria yang membela para warga universe dari cengkaman ahli Sith Lord yang ingin mengkaburi bimasakti ini dengan fikiran bahawa kita harus tunduk pada kekejaman, kekeliruan, kesedihan, keamukan supaya kita bisa menjadi orang yang lebih kuat.

Tidak kah anda tahu?

Disebalik kisah pertarungan dan pertembungan antara sang pejuang Anakin Skywalker dan sekutu-sekutu Sith Lord yang telah menakluki fikiran dan mencemari tingkahlaku ahli-ahli senat sehingga mengakibatkan pengkhianatan terjadi terhadap kaum-kaum Jedi, pengkhianatan yang terang lagi benderang dilakukan oleh teman-teman seperjuangan  mereka sendiri iaitu pahlawan-pahlawan Stormtrooper yakni yang sudah dibasuh-minda untuk dijadikan patung-patung kepada kaum laknat Sith Lord.

Namun si kesatria-kesatria Jedi tetap berteguh menghadapi dan melawan balik kaum-kaum yang ingin mengubah alam semesta ini dan menjadikannya satu alat untuk mereka mencapai keuntungan mereka sendiri. Maka mereka bertarung sehingga ramai yang terkorban dan akhirnya tinggal beberapa sahaja yang hidup.

Nah, dalam cerita ini, Anakin Skywalker merupakan salah seorang perajurit yang terhormat dan dipandang tinggi kerana bakatnya dan skillnya dalam ilmu pertarungan, ilmu tentang The Force. Tetapi, anda tidak boleh kreditkan semua itu kepada dia, kerana itu bukannya atas usaha dia sendiri sahaja yang menjadikan dia itu seorang hero yang hebat. Sesungguhnya tidak, dia tidak bersendirian.

Apatah lagi kalau diceritakan tentang kisah Naruta Uzumaki yang menjadi bahan sebutan orang ramai di kalangan penduduk Konohagakure, Kirigakure, Kumagakure, Sunagakure, dan Iwagakure. Cita-citanya untuk menjadi seorang Kage di tempat asalnya tidak menghalang dia daripada mempelajari jutsu-jutsu yang penting dan menggemblengkan tenaganya bersama rakan-rakan seperjuangan yang lain untuk menumpaskan kaum-kaum yang amat memusuhi penduduk Konoha.

Naruto Uzumaki yang mengimpikan pada suatu waktu akan datang, untuk memegang teraju pemerintahan di Konoha sebagai jawatan Hokage. Namun dalam jalannya untuk menggapai impiannya itu, dia haruslah melalui liku-liku berduri dan halangan-halangan untuk sampai ke destinasi yang dirinduinya.

Walaupun dia mempunyai bantuan chakra daripada Sang Kyuubi di dalam tubuhnya, tidak bermakna hanya kerana itu sahaja yang menjadikan dia seorang yang hebat dan perajurit shinobi. Sesungguhnya tidak. Terdapat dalang-dalang di belakangnya yang membantu secara tidak langsung ataupun secara langsung dalam membentuk Naruto Uzumaki dalam menjadi seorang ninja yang terahli di kalangan ninja-ninja yang lain.

Jawapan kepada persoalan antara kisah Anakin Skywalker dan Naruto Uzumaki adalah tidak lain dan tidak bukan

jeng jeng jeng...

TARBIYYAH dan DAKWAH.

Tidak mungkin Anakin Skywalker dapat menjadi seorang Jedi knight yang hebat tanpa melalui proses tarbiyyah yang membentuknya menjadi seorang pahlawan yang gagah perkasa.

Tidak mungkin juga Naruto Uzumaki yang pada awalanya, pada waktu zaman kanak-kanaknya, dia dipulaukan dan tidak diendahkan, disisihkan dan hidup sebagai yatim piatu, akhirnya mengalami proses yang sama yakni tarbiyyah dengan membelajar jutsu-jutsu dan juga membentuk fikrah yang benar dan jelas sehingga dia bisa mempengaruhi teman-teman dia yang lain untuk sama-sama berjuang dan meyakini ideologi Will of the Fire.

Anakin Skywalker yang dididik oleh Master Qui Gon Jin, Master Obi Wan Kenobi dan juga Master Yoda, yakni menjadi murabbi-murabbinya yang saling bersama-sama menempuh dunia jahiliyyah di lapangan. Murabbi-murabbi yang menggunakan semua wasilah tarbiyah yang ada dalam membentuk se orang perajurit yang boleh mengubah dunia. Di samping itu pula, Naruto Uzumaki yang bersama-sama ahli geng 7yang lain iaitu Sakura Haruno dan Sasuke Uchiha dan juga dari geng-geng lain, dibawah pengawasan dan pengarahan sensei-sensei masing-masing, selaku murabbi mereka, mendidik mereka dan membentuk mereka menjadi antara pahlawan yang digeruni ramai yang siap berjuang dan mempertahankan apa yang mereka yakini.

Mereka mengalami dan melalui proses tarbiyyah di mana Sensai/ Master Jedi/ Murabbi mereka membentuk individu-individu yang hebat dan adil dan gagah perkasa. Di dalam proses tarbiyyah itu mereka menjalinkan hubungan sesama sendiri, saling mempercayai dan saling berkerjasama dan toleransi terhadap kelebihan dan kekurangan masing-masing.

Si Anakin Skywalker yang dahulu adalah seorang padawan, belajar daripada Obi Wan Kenobi, kini menjadi Jedi Knight dan harus mencari apprenticenya yang tersendiri. Tatkala, dia sudah menunjukkan kualiti dan peningkatan dalam proses tarbiyyahnya, dia pula harus menuangkan ilmu-ilmu yang ada padanya, kepada anak murid yang baru. Maka dia pula bergerak setelah melalui daripada menjadi seorang anak didikan kepada seorang guru yang boleh mendidik, yakni anak muridnya Ahsoka Tano. Maka Ahsoka Tano pula akan menjadi mutarabbi kepada Anakin Skywalker dan inilah dia merupakan satu penyambung tali warisan mata rantai yang sudah lama bermula dan tidak akan berakhir sehinggakan kemenangan dicapai.

Hal yang sama terjadi dalam konteks Naruto Uzumaki. Dia diangkat menjadi mutarabbi kepada Iruka sensei dahulu, kemudian apabila sudah meningkat amalnya dan pemahamannya, dia diberi kepada murabbi baru yang boleh memberi pengawasan, pendidikan dan pengarahan pada peringkat lebih tinggi dari peringkat Genin yaitu Chuunin, yakni Kakashi sensei. Namun, dia tidak berseorangan dalam proses tarbiyyahnya, dia mempunyai teman-teman seperjuangan yang semuanya berganding bahu bersama-sama menjalankan proses menyebarkan fikrah mereka, yaitu fikrah seorang ninja.

Antara satu cita-cita Naruto Uzumaki adalah menjadi Hokage (khalifah) pada masa akan datang. Dia sendiri tahu, untuk mencapai cita-cita itu tidaklah dalam hanya semalaman sahaja. Dia tahu kenalah melalui proses tarbiyyah dan juga haruslah menjalankan dakwah, kerana tanpa kedua-dua itu, cita-citanya tidak akan dapat tercapai, dan orang tidak akan menerima dia sebagai Hokage kalau dia tidak membentuk dirinya sendiri dan terjun ke dalam masyarakat. Maka dia melalui dan meyakini bahawa maratib amal itu, haruslah dimulakan dengan Individu dahulu. Barulah dilanjutkan kepada keluarga, menjadi masyarakat dan masyarakat itu membentuk satu negara dan akan diperintah oleh seorang Hokage (khalifah).

Andai kata kita lebih percaya pada perjalanan yang tidak nyata, lebih menyukai dan meneliti kisah hidup perjalanan pahlawan-pahlawan yang memang tidak pernah wujud, apakah persepsi kita terhadap kisah-kisah tentang tokoh-tokoh yang benar lagi gagah lagi hidup dari mereka itu?

Sedangkan watak-watak dalam cerita dongeng ini semuanya juga menunjukkan bahawa proses tarbiyyah itu penting dalam membentuk individu-individu yang hebat. Apatah lagi bukti dari sejarah islam, bukti yang benar-benar telah berlaku, bukti yang nyata, bukti dari as sabiqun al awallun. Bukti dari kisah-kisah sahabat yang pada waktu dahulu, mereka juga menjalani proses tarbiyyah. Proses tarbiyyah mereka yang bermula di zaman mekah, pada waktu itu tidak dipandang baik oleh masyarakat mekah, malah dibalas dengan seksaan dan pemulauan.

Bukti bahawa satu generasi awal yang betul-betul menjalani proses tarbiyyah bersumberkan Al-quran dan Rasulullah, sehingga membentuk satu kelompok besar yang terdiri dari individu-individu gergasi yang kerana mereka semua, dunia ini telah berubah. Generasi Al-Quran yang unik yang menjadi pengaruh besar yang mengubah landskap dunia ini.

Andai kata kita lebih mengimpikan wujunya benar-benar insan-insan seperti Kakashi Hatake yang telah mempelajari sebanyak 100 lebih jutsu yang berlainan elemen, atau insan seperti Master Yoda yang walaupun dengan figurnya dan saiznya yang kecil,  namun dengan kebijaksanaannya itu tidak membuatkan dia seorang yang kurang dari pahlawan-pahlawan yang lain. Adakah kita menunggu-nunggukan datangnya, lahirnya tokoh-tokoh yang seperti itu?

Wallahi, tokoh-tokoh seperti itu sudah pernah berjalan dan berpijak di atas bumi ini malah mereka lebih hebat lagi dari kisah-kisah dongeng itu.

Kisah Umar Al-Khattab di mana syaitan-syaitan semua berlari bertempiaran apabila melihat beliau berjalan ke arah mereka kerana IMANnya yang terlalu lah sangatlah amatlah teguh. Berani kah anda membuatkan syaitan-syaitan takut apabila melihat kelibat anda? Mampu?

Kisah Abu Bakr yang menurut beberapa narasi, memiliki bentuk tubuh badan yang tidaklah tegap, tidaklah besar, tidaklah megah, tidaklah gagah. Namun, pernahkah kita dengar cerita di mana Abu Bakr As-Siddiq tidak pernah menyertai apa-apa peperangan yang telah Rasulullah ikut serta?

Itu hanyalah antara kisah-kisah sahabat yang telah meninggalkan tapak-tapak kesan dalam sejarah.

Rahsianya cukuplah senang namun untuk mencapat ke derajat itu memerlukan waktu dan kesabaran, yakni mereka sama-sama telah menjalani proses tarbiyyah pada waktu mekah yang membuatkan terlahirlah gergasi-gergasi tokoh Islam yang termasyhur dan lagi dicontohi.

Tidakkah kita bangga, dan bukan sampai di siti sahaja rasa izzah kita, tetapi haruslah kita terjemahkan perasaan bangga menjadi seorang muslim itu melalui amal.  Amal yang istiqomah dalam menjalani proses tarbiyyah. Supaya pada zaman sekarang ini, yang menjadi GIANT-GIANT pada dunia sekarang adalah UMAT ISLAM. 




Wednesday, 7 March 2012

Bagaimana.

Macam mana kita nak tinggalkan sesuatu yang telah kita kenali sejak sekian lama.

Macam mana kita nak tinggalkan sesuatu yang sudah menjadi darah daging kita.

Macam mana kita nak tinggalkan sesuatu yang kerananya kita telah banyak pengalaman, banyak kawan.

Macam mana kita nak tinggalkan jahiliyah, kerana nanti kita ditinggalkan mereka.

Macam mana kita TAK NAK tinggalkan jahiliyah untuk dapat bersama-sama Allah.

Sedang berjihad, meninggalkan jahiliyyah. Minta tolong doakan dan beri semangat.

Monday, 20 February 2012

Ada masanya.

Perkara yang aku tak sangka akan berlaku, ibu dan ayah akan mengesyorkan, mencadangkan, mengajak, aku pergi beli Tutti Frutti waktu kelmarin.

Kenapa ini merupakan satu perkara yang aneh bagi aku?

Kalau dulu sewaktu aku masih remaja (kononnya dah tua), aku selalu nak makan di luar, makan makanan yang ala-ala western, tapi selalunya ibu dan ayah tidak akan berseutju. Mahal sangatlah, tak sedaplah, buat sendiri senang je dan lagi sedap, macam-macam alasan yang mereka akan berikan. Aku pun sampai akan menyerah kalah, takmau dah makan benda tu.

Namun sekarang ni aku rasa macam terkejut, perkara-perkara yang baru dan tidak pernah berlaku, terjadi. Perkara yang tidak aku sangka akan terjadi, terjadi pada aku.

We grow up to think that everything will happen to us and we are ready for it and that everything is somewhat expected or is expected of. But in reality, when it happens, i become out of my wits. But somehow all this, i am grateful for it. Thoroughly grateful.

Aku tak sangka waktu aku besar sekarang, aku akan berada di mana aku berada. Aku tak sangka aku akan bertemu dengan orang-orang yang sebegini, aku tak sangka aku akan ikut perkara sebegini. Dan aku tak boleh nak bayangkan, aku tak boleh nak impikan hidup aku bagaimana kalau aku tiada dan tidak ikut "sebegini". Aku tak boleh nak bayangkan macam mana orang hidup tanpa disentuh dengan perkara-perkara "sebegini". Benda itu seolah-olah di luar akal aku. Seolah-olah tak boleh nak dicapai dek akal.

Kerana, yang menciptakan semua ini hanyalah Dia, maka aku tak boleh bayangkan kenapa orang boleh lupakan Dia. Aku tak boleh nak bayangkan kenapa orang tak boleh nak berterima kasih kepada Dia. Aku tak boleh nak bayangkan kenapa orang boleh tahu tentang Dia, tetapi sekadar tahu sahaja, bukan sekadar mengenali, dan berhubung dengan Dia.

Setiap yang bernyawa itu PASTI akan merasakan mati. Dan apabila mati, kita akan berhadapan dengan Dia, maka apakah akan kita jawab apabila Dia bertanya? Apakah kita banyak meluangkan masa mengingati alam, mengingati ciptaanNya daripada mengingatiNya.

Waktu kecil, memang satu zaman yang sungguh senang lenang. Tapi itu dulu, itu waktu kecil. Sekarang kita dah dewasa. Haruslah mendewasakan diri dan meninggalkan perkara-perkara yang hanya budak kecil sahaja yang akan lakukan. Sekarang dah ada tanggungjawab, maka peganglah tanggungjawab itu.

Kami senantiasa berlapadang dada. :)

Wednesday, 25 January 2012

Satu kebersamaan.

Memandangkan sudah lapuk dek zaman. Tiada buah fikiran dalam menulis, malah tiada topik untuk ditulis, maka ingin saya mempersembahkan dengan segala sukacitanya, video ini. Sila tonton dan lihat dengan penuh cemburu.