Saturday, 17 December 2011

Tiada masa dan ruang untuk berego.

Sekarang ini sudah sampai waktunya. Sudah sampai waktunya untuk bergerak dan berkerja. Tiada masa untuk bermain-main dan berjenaka yang tidak bertempat. Tiada masa untuk melengahkan masa dan bermalas-malasan.

Satu dunia dalam keadaan sakit, dan kebanyakkannya daripada saudara kita sendiri. Mereka tidak sedar mereka itu sakit. Kita sahaja yang sedar. Kita sahaja yang menjadi doktor, yang ada ubat untuk menyembuhkan penyakitnya.

Satu dunia dalama keadaan ketandusan ilmu dan kedahagaan kasih sayang. Kita sahaja yang sedar. Kita sahaja yang mempunyai ilmu-ilmunya dan juga kasih sayang yang paling murni dan suci untuk kita kongsikan dan berikan kepdaa mereka yang miskin. Kita sahaja adalah gurunya malah mungkin lebih dari itu.

Makanya, hampir kesmua waktu yang kita ada, kita perlu gunakan untuk memikirkan cara, dan melaksanakan tanggungjawab kita sebagai orang yang kaya dengan ilmu, kasih sayang, iman, dan lain-lain lagi. Tidakkah tanggungjaawb kita untuk memberi kepada yang memerlukannya. Melainkan lah kita juga memerlukannya, maka adalah tanggungjawab mereka yang kaya untuk memberi kepada kita. Tapi itu bukan soalnya sekarang ini.

Soalnya sekarang ini, kita tiada masa untuk berego. Kita dalam proses ingin menyampaikan apa yang ada pada kita kepada orang lain, dan kadangkala, malah selalunya, kita tidak boleh berkerja seorang diri. Justeru, adalah dititikberatkan untuk berkerja dalam berkumpulan, yakni jemaah. Malah Rasulullah s.a.w. sendiri pun juga berkerja secara berkumpulan, tak bukan?

Bukan dia seorang yang pergi madinah, sehingga orang yang memeluk agama islam di Madinah itu bertambah. Bukan baginda seorang yang pergi berperang berjulung-julung kalinya, tidak terkira, untuk menentang kuffar yang menolak Deen kita ini, iaitu pegangan La Ilah ha Illallah. Bukan baginda seorang yang bertungkus lumus menyebarkan pegangan itu di Mekah, dan selepas kewafatannya, bukan dia seorang yang menyebarkan pegangan itu kepada hampir seluruh dunia malah bukan pada waktu itu sahaja tetapi sehingga zaman sekarang dan insyaAllah zaman akan datang.

Jadi tidak ada masa untuk kau berego dan mengaku diri kau seorang sahaja yang berkerja, diri kau sahaja yang buat kerja walhal orang lain itu berkerja dengan cara mereka sendiri, mengikut kemampuan mereka dengan kepelbagaian ujian yang Allah timpakan ke atas setiap individu yang ada. Tiada masa kau nak berego mengaku kau seorang yang berkerja keras, kau seorang yang memikul tanggungjawab ini seorang diri.

Tahu tak pressure yang paling besar itu terletak pada seorang Nabi. Sebab Nabi itu lah merupakan pembawa risalah untuk ummatnya, dan sudah tentu dia akan berasa sedih kalau ummatnya tidak dapat menerima risalah itu. Apatah lagi kita, tak bukan?

Tiada masa lah untuk mengaku kau betul, dia salah, maka dia tak patut buat kerja itu kau seorang sahaja. Tiada masa nak mengaku bahawa dia tak layak, kau sahaja yang layak, kau mampu ke berkerja seorang diri? Tidakkah semua ini adalah untuk Allah s.w.t.

Tidakkah semua ini juga hasilnya datang daripada Allah azza wa jala. Kita hanya berusaha, berdoa dan bertawakkal kepada Allah. Yang lain kita serahkan kepada Allah. Kalau usaha kita tidak berjaya, tidak bermakna kita sudah gagal. Kita harus tsabat dan istiqomah dan teruskan perjuangan yang sudah diperjuangkan oleh Rasulullah s.a.w. sendiri dan juga para sahabat dan juga para tabiin dan tabii tabiin. Tidakkah amalan ini amalan yang mulia?

Maka apa yang kita harapkan hanyalah pada Allah, bukan harapkan pada manusia.

Wednesday, 14 December 2011

Flashback pagi hari 01

Waktu aku baru masuk universiti di borneo, aku ditempatkan dalam satu bilik dengan seorang abang lokal. Abang tu baik, family dia baik, terkenang aku kepada cerita-cerita orang waktu duduk di asrama di mana mereka berbaik dengan keluarga rakan-rakan mereka.

Tetapi cerita ini bukan tentang dia pun.

Aku nak cerita tentang dalam kolej kediaman itu, kiranya dalam satu rumah tu, ada beberapa bilik, dua bilik untuk senior, dan tiga bilik untuk junior yang setiap satu bilik dikongsi dengan dua junior. Kebetulan bilik aku ini bersebelahan dengan kedua-dua bilik senior.

Salah seorang daripada senior aku ini, dia jenis yang suka buka lagu kuat-kuat. Sebenanrya tak ada lah kuat sangat, tapi kira boleh dengar lah juga kalau dia buka lagu tu walaupun dah tutup pintu dan kalau aku berdiri depan pintu bilik dia. Mind you, aku bukan nak merungut. Justeru itu, lagu-lagu yang dia selalu putarkan, lagu-lagu nasyid.

Let me remind you, waktu ini aku masih lagi belum disentuh dengan tarbiyah, maka aku buat endah tak endah pun dengan lagu-lagu nasyid. Biaq pi dia lah nak dengaq lagu apa pun.

Dan menurut observasi dan penelitian aku terhadap abang senior itu, dia itu bagus lah sebenarnya, walaupun tak selalu tegur, dan tak adalah memberi perhatian sangat kepada kami adik-adik junior. Tapi dari segi akhlak, ok lah. Selalu join program-program, pergi masjid tu, aku rasa rajin lah kot (aku tak pasti sangat, waktu tu selalu duduk dalam bilik, katak bawah tempurung).

Mungkin waktu itu, dia nak membina bi'ah soleh(?). Mungkin dia nak adakan suasana yang baik dan kondusif dalam rumah (ala-ala apartment) itu. Mungkin tidak. Tak kisah.

Cuma tiba-tiba aku ceritakan benda ini, sebab aku tengah putarkan lagu-lagu nasyid dalam komputer riba aku pagi ini dengan tujuan nak menenangkan diri aku, nak mulakan pagi aku dengan mengingat Allah dan juga menyerap semangat-semangat yang boleh aku tarik dari lagu-lagu yang ada "ruh".

Dengan tidak semena-mena, aku teringat pada kejadian atas. Aku juga ingin mewujudkan suasana yang soleh lagi Islami. Tapi aku seorang diri, memang tak mampu. Suasana itu memerlukan kerjasama orang-orang di sekeliling juga. Namun kita mulakan dengan diri kita. Everything starts at the bottom.

Seperti cerita di atas, kalau abang itu seorang sahaja yang berusaha untuk mewujudkan suasana yang baik, ahli-ahli rumah yang lain tak buat apa-apa malah melakukan yang sebaliknya yakni mewujudkan suasana yang lagi tidak baik, maka tidak akan terjadi apa-apa lah. Yang ada hanyalah penat lelah. Ahli-ahli rumah yang lain pun tidak terasa apa-apa sangat, mungkin ada juga yang boleh merasakan sesuatu, tetapi kebarangkalian dia itu terlalu kecil.

Dan bagaimana kita nak mewujudkan suasana. Kita kena mewujudkannya secara berkumpulan bukan berseorangan. Dalam erti kata lain, secara berjemaah, bukan secara fardi.

Langkahnya, boleh sahaja abang itu berkenal-kenala dengan aku, mengambil masa dan tenaga dia untuk berta'aruf dengan aku, mengajak aku, dan mendidik aku membina individu muslim dalam diri aku ini. Tidak lama kemudian, aku boleh sertai dia dalam tujuan ingin mewujudkan suasana yang soleh. Secara tidak langsung, dia dan aku, kami bekerjasama secara jemaah(berkumpulan) untuk mencapai satu tujuan yang sama.

Dari situ, ahli-ahli rumah yang lain boleh nampak dengan lebih jelas. Kalau dibandingkan melihat pada seorang sahaja, mungkin tidak kelihatan sangat kebaikan suasana soleh itu. Tetapi kalau misalnya dari kita berdua, atau kita berjemaah, atau kita berkumpulan, orang awam akan melihatnya dengan lebih jelas lagi. Sebabnya orang-orang yang memancarkan akhlak sekarang sudah bertambah banyak, maka orang lain yang tidak merasakan bi'ah soleh sebelum ini yakni ahli-ahli rumah tadi, akan dapat merasakannya dan dapat mencontohinya.

Secara tidak langsung, lebih ramai akan turut serta. Lebih ramai yang turut serta, lebih ramai jadinya. Itu yang kita mahu. Namun, nilai sebenar-benarnya bukan terletak pada nombor, tetapi pada akhlak, pada kualiti.

Dan kualiti yang kita nak, kita peroleh daripada abang senior tadi yang mengajar saya, adiknya tentang keindahan suasana soleh. Tak bukan?


Maaflah benda ini secara ringkas dan macam tulis nak cepat habis jek. Kalau tak faham, insyaAllah kedepan nanti akan dikongsikan dengan lebih terperici.

Wednesday, 7 December 2011

Show me the way.

Setelah membuat beberapa panggilan telefon kepada sahabat-sahabat tersayang, dapat juga melepaskan rasa rindu mendengarkan suara mereka, lawak jenaka mereka, kisah-kisah mereka, walaupun hanya sebentar. Walaupun masa yang diberi hanyalah sedikit. Walaupun kita tetap akan berada pada dunia yang berbeza, namun aku berdoa, aku berharap pada yang Esa, tujuan kita sama.

Memang aku sedar sekarang, setiap kali aku cuba memohon dari Allah, aku akan bersujud dengan begitu lama, sehinggakan aku takut orang lain akan melihatnya sebagai satu ajaran sesat, sebagai satu pertunjukkan untuk meraih pujian. Namun itu Allah dan aku sahaja yang tahu. Betapa aku benar-benar tidak kisah pada semua itu, justeru, aku sujud selama mana pun, supaya aku dapat memohon pertolongan kepada Allah, meminta bantuan daripada tuanku, menyembah tuhanku. PadaNya sahaja aku bergantung, padaNya sahaja aku berharap.

Aku sedar sekarang, aku tidak usah fikir apa orang fikirkan tentang aku, tentang apa aku buat selagi aku masih beribadah kepada Allah. Memang pasti mereka tidak tahu apa yang bermain difikiranku, apa yang membolak-balikkan hatiku, hanya Allah sahaja yang tahu, dan hanya itu yang mencukupi. Sebabnya, Allah sahaja sebenarnya yang bisa melakukan sesuatu untuk mengubah segala-galanya. Allah sahaja.

Setiap kali waktu solat, atau selepas solat, aku berdoa dengan seikhlas hati, dengan serendah diri, dengan sehina diri, aku meminta kepada Allah.

barangkali kamu, kamu dan kamu yang berada di depan komputer riba kalian sudah bosan dengan apa yang ingin aku ucapkan. barangkali, kamu semua tidak faham apa yang aku lalui, barangkali, hidup aku ini hanyalah sebuah cerita dongeng yang menjadi paparan umum di kaca komputer riba seluruh dunia(dunia maya). Namun itu, aku tidak kisah. aku doakan kita semua mendapat petunjuk hidayahNya, dan janganlah ditarikNya kembali setelah diberikan kepada kami. Sungguh malang hidup kita tanpa penglihatan dan pemahaman dari kaca mata seorang muslim.

"sungguh engkau tidak dapat memberi petunjuk kepada orang yang engkau kasihi, tetapi Allah yang memberi petunjuk kepada orang yang Dia kehendaki, dan dia lebih mengetahui orang-orang yang mahu menerima petunjuk" (Al-Qasas 28:56)

Namun aku tetap akan berdoa, aku tetap memohon kepada Allah. Ya Allah ya Tuhanku, aku mohon kepadamu, tolonglah berikanlah kami semua, terutama orang-orang yang aku kasihi petunjukMu.

I can't help but feel sad that the people i love, are not touched. I can't help but feel miserable and unhappy because that the people i love, are not able to see what i see, to feel what i feel, to experience the Izzah that i feel. I hope to God. I hope to the one and only God.

Tuesday, 6 December 2011

Balasan, alasan.

Barangkali aku banyak dosa, banyak yang perlu aku perbaiki dalam diri aku ini sebelum aku nak menyampaikan kepada orang lain. Sebab itulah aku banyak konflik dalaman dan luaran. Banyak dilemma yang aku temui dalam kehidupan seharian aku yang memerlukan keimanan yang teguh, hamasah yang tinggi, sabar yang kuat, amal yang berterusan di mana semua ciri-ciri itu dijadikan perisai bagi aku dari melakukan perkara-perkara yang berdosa baik besar dan kecil.

Dari iman yang teguh, secara tersendirinya kita akan mencerminkannya melalui akhlak kita. Kalau kita benar-benar beriman sepenuhnya pada yang Esa, sudah tentu benda lain itu, secara otomatis tidak akan mengganggu fikiran kita. Kita percaya bahawa ini semua ketentuan Allah, kita redha dengan aturanNya, kita berharap pada Dia sahaja, dan kita bersyukur sentiasa diberi nikmat Islam.

Namun itulah dilemma yang aku lalui dalam hidup sehari-hari di sini. Banyak konflik, banyak persoalan, banyak tindakan yang menimbulkan keraguan, yang menunjukkan pada diri aku ini bahawasanya aku ini masih lagi tidak layak, masih lagi perlu mentarbiyahkan diri aku ini, masih lagi perlu tingkatkan keimanan dan amal.

Secara tidak langsung, mungkin kerana kekuatan iman aku yang rendah, aku tidak dapat nak menyampaikan dengan sepenuhnya kepada sahabat-sahabat yang aku sayangi. Mungkin kerana amalan aku yang masih lagi kurang, aku tidak dapat untuk menerima kritikan, kutukan, pengabaian yang dilakukan secara sengaja atau tidak sengaja.

Banyak kali terlintas di fikiran aku ini yang memujukkan aku supaya "berhentilah kau daripada melakukan kerja ini kerana kau ini masih lagi banyak noda dan dosa. Kau layak ke nak ceramah kat orang, kau siapa. Adakah ilmu yang ada di dada, amal yang dah kau lakukan tu cukup ke? Adakah iman kau itu sudah cukup mantap? Ibadah kau cukup sahih? Aqidah kau benar?"

Namun, walaupun aku masih banyak noda, aku terlalu cintakan jalan ini, terlalu cintakan sahabat-sahabat aku, terlalu cintakan nikmat yang Allah sudah berikan kepada aku dalam menempuh jalan ini. Walaupun aku memang tidak layak sejuta kali pun, aku tetap nak lakukan perkara ini. Walaupun banyak kali aku berniat nak berhenti, nak menyerah, berikan obor api ini kepada orang lain, namun, hati aku tak sanggup nak lepaskan tanggungjawab ini. Aku terlalu suka dengan jalan ini, aku terlalu rindu dengan jalan ini kalau aku meninggalkannya. Aku terlalu takut nanti hidupku tidak akan seceria segembira sebahagia hidup aku sekarang yang dipenuhi dengan muka-muka yang semuanya mencari keredhaan Allah bersama-sama. Allahurobbi, tetapkanlah aku dan sahabat-sahabat aku di dalam jalan ini. Tetapkanlah iman kami, peliharalah iman kami.


"Kita ajak dan menyampaikan bukan kerana kita ini bagus dan hebat, tetapi kita ajak orang ini sebab kita nak selamatkan diri KITA sendiri dan juga diri ORANG lain, kalau tidak nanti kita juga yang dipertanggungjawabkan."

But that doesn't change the fact that i need to increase my amal. Please Ya Allah give me strength.

Barangkali ini adalah balasan. Barangkali ini adalah ujian.

Saturday, 26 November 2011

Lihat ke belakang untuk merancang kedepan.

Satu perkara yang aku faham daripada pengalaman aku setakat ini, sejarah itu penting. Bukan setakat tahu sahaja tentang sejarah itu, malah, memahami sejarah itu. Dalam erti kata lain, kita memahami kenapa kisah itu terjadi, apa sebabnya, apa implikasinya terhadap faktor-faktor sekitar, dan apa pengajaran yang boleh kita ambil sebagai tauladan dan ikutan untuk diterapkan pada masa akan datang.

Aku mengaku, dulu aku seorang yang memang buta tuli tentang sejarah. Aku langsung tidak endahkan tentang sejarah, terutamanya sejarah dalam konteks Pendidikan Sejarah di sekolah. Memang itu merupakan subjek aku yang paling tidak diminati langsung. Persepsi aku terhadap subjek itu, hanyalah hafalan-hafalan perihal tarikh dan juga nama-nama orang penting yang hadir pada tarikh tersebut.

Namun, intipati sejarah yang dipelajari itu, tidak aku lihat dengan mata hati. Itu merupakan kesalahan aku dan juga menjadi satu kekurangan yang boleh menimpakan kecelakaan pada masa akan datang.

Kini, aku sedar bahawa sejarah itu membawa satu permaknaan yang tinggi kepada diri aku sendiri dan juga seharusnya kepada diri orang lain. Bahkan bukan dari segi konteks sejarah itu secara murninya sahaja, iaitu sejarah alam aspek bidangnya tersendiri itu sahaja,tetapi juga sejarah dalam aspek yang luas yang meliputi segala bidang.

Maksud aku, katakan sahaja kerja seharian seorang Doktor. Kerja dia adalah mengubati penyakit yang dihidapi pesakit-pesakit yang datang berjumpa dengan doktor tersebut. Namun sebelum itu, perkara pertama yang perlu dia lakukan adalah Anamnesis yang bererti menanyakan sejarah hidup (kesehatan/sosial/ekonomi) pesakit yang datang kepadanya tadi. Sejarah hidup meliputi semua hal dan semua bidang misalnya identiti pesakit seperti nama, umur, kaum, agama, gender, dan pekerjaan; sejarah keluarga seperti sejarah penyakit keluarga kalau ada yang menghidap penyakit akut atau kronik; sejarah penyakit yang dihidapi seperti simptom-simptom yang dialami oleh pesakit tersebut, sifat-sifat sakit tersebut dan lain-lain lagi. Banyak perkara yang perlu diambil kira dalam menganalisis dan mendiagnosis sesuatu penyakit yang dihidapi oleh pesakit tersebut dan yang terutamanya adalah sejarah kesehatan pesakit itu.

Boleh sahaja seorang doktor tidak perlu mengambil tahu tentang sejarah kesehatan pesakit yang berjumpa dengan dia. Tetapi kebarangkalian untuk mendiagnosis penyakit dengan betul dan tepat adalah lebih rendah daripada dengan adanya informasi-informasi yang berkaitan hasil yang didapati daripada anamnesis tadi. Tidakkah sejarah itu penting, walaupun tugasnya adalah sebagai seorang doktor?

Maka, sejarah ini memang meliputi segala hal. Bukan bererti kita hanya mengkaji sejarah sahaja semata-mata, bahkan mengkaji misalnya bagaimana terbentuk dan tertubuhnya sesuatu tamadun itu dan segala yang berkaitan dengan tamadun tersebut seperti aspek sosial dan ekonominya.

Katakan sahaja kita mengkaji sirah Nabi. Daripada sirah Nabi, banyak yang kita boleh perolehi yang boleh dijadikan sebagai ikutan dan teladan malah sebagai panduan dalam kita menangani masalah-masalah kita pada zaman sekarang. Kisah-kisah sahabat banyak tertulis dan terbuku yang senang sahaja untuk kita capai dan hadamkan supaya kita pergunakan dengan sebaik-baiknya. Allah sahaja, telah menurunkan wahyu-wahyu yang berperihal kisah-kisah nabi-nabi terdahulu supaya dijadikan pedoman dan pengajaran untuk umat akan datang. Kalau tidak kerana itu, mengapakah Allah selitkan kisah-kisah umat-umat terdahulu dalam Al-Quran? Apakah untuk kita mencari sumber inspirasi untuk dijadikan satu novel dan juga bahan rujukan dalam pembikinan filem? Sudah tentulah tidak.

Terserah kepada kita untuk meneliti dengan akal sahaja, ataupun meneliti dengan hati kita sekali. Adakah sejarah itu hanyalah sebagai satu waktu di mana ia adalah masa silam kita sahaja, ataupun sejarah itu merupakan satu bahan, satu panduan, satu teladan, satu kefahaman yang boleh kita emulate, boleh kita contohi, boleh kita fahami dan teliti untuk masa depan kita.

"Those who do not remember history are bound to live through it again" - George Santayana

Akhir kata, ingin aku tujukan satu persoalan. Kita membaca novel dengan penuh khusyuk dan penuh emosi sehinggakan apabila kita selesai membaca novel tersebut kita rasa seperti kita telah mengalami apa yang dialami oleh watak-watak di dalam novel tersebut. Seakan-akan, hidup kita itu mirip dengan hidup watak-watak dalam novel itu. Terkadang kita menganis, terkadang kita gelak, terkadang kita didatangi perasaan marah kerana kisah-kisah yang terjadi dalam cerita yang diamati kita itu. Kita baca novel itu dengan hati kita, bukan dengan akal sahaja. Itu yang membuatkan kita bisa merasai a spectrum of emotions dalam diri kita ini. Benda yang sama berlaku juga apabila kita menonton filem/ kisah bersiri.

Namun, tidak terfikirkah kita, apakah perkara yang sama berlaku apabila kita membaca kisah-kisah para sahabat? Pernahkah kita rasa puas dan gembira sewaktu KITA menang dalam perang Badar walaupun dengan jumlah yang sedikit menentang jumlah yang banyak? Pernahkah kita berperasaan sedih sewaktu KITA ditindas dan diseksa di Mekah hanya kerana kita mengucapkan dua Kalimah Syahadah? Pernahkah kita rasa hairan, kenapa terjadinya hijrah, kenapa KITA kena pindah dari Mekah ke Madinah, kenapa kita kena tinggalkan semuanya dan mulakan hidup baru di negeri orang?

Pernah ke kita menghayati sirah Nabi, apa yang terjadi, kenapa ia terjadi, bagaimana ia terjadi dan apa yang boleh kita ambil sebagai pengajaran?

Selamat Maal Hijrah saya ucapkan kepada semua in advance . :)

p/s: sesiapa yang nak dengar cerita Our Untolde History, marilah bertemu dengan aku, aku jamin, mesti best. :)

Monday, 24 October 2011

A change of heart?

Aku dah jarang nak tulis entri-entri baru. Mungkin kerana kebelakangan ini sangat-sangatlah busy, dan juga mungkin kebelakangan ini sangat-sangatlah terbongkar rahsia identiti aku dalam blog ini. *gelak ketawa

Makanya aku sekarang nak lay low sekejap, gara-gara memang sudah ketandusan idea dan inspirasi untuk menulis. Barangkali aku akan berhjrah ke membikin video-video log pula, apa macam?

Saturday, 22 October 2011

Berita Gembira.

Sepertimana aku ingin berkongsi dengan sahabat-sahabat aku kalau ada berita gembira, seperti itulah juga aku ingin kongsikan berita gembira ini dengan sahabat-sahabat aku semuanya. Kerananya ini memang antara berita yang paling gembira. Yakni, berita tentang Deen kita. Tentang kebaikan dan manfaat dan ganjaran yang tidak terkira yang menanti kita.

"Dan sampaikanlah khabar gembira kepada orang-orang mukmin bahwa sesungguhnya bagi mereka karunia besar dari Allah." (33:47)

Kalau ada beberapa tiket free menonton wayang, hasil dari cabutan bertuah ataupun sebagai satu hadiah daripada orang, sudah tentu kita akan langsung sahaja menelefon sahabat yang paling rapat dan memberitahu mereka tentang berita gembira itu serta mengajak mereka sekali untuk turut dengan kegembiraan.


Tidakkah zalim kita hanya simpan kegembiraan itu untuk diri kita sendiri? Tidak zalimkah kita hanya nak kegembiraan untuk diri kita sendiri dan bukan untuk sahabat-sahabat kita yang lain?

Sahabat-sahabat aku yang lain semuanya ada hak untuk tahu berita gembira ini dan sudah menjadi tanggungjawab aku untuk menyampaikan berita gembira supaya semua orang boleh bergembira pada akhirnya. Memang zalim jikalau aku memilih orang, memang zalim jikalau aku menyimpannya untuk diri aku sendiri.

Makanya dengan itu, aku juga ingin memberitakan berita gembira ini kepada semua. Aku mohon, janganlah menafikan diri aku ini, janganlah menolak permintaan aku, dengarkanlah untuk sejenak waktu, luangkan masa sebentar untuk mencapai kegembiraan selama-lamanya. InsyaAllah.


Tuesday, 18 October 2011

Hasil dari kasih sayang.



Pada saat ini memang aku tak tahu nak berayat macam mana sangat, tetapi yang mampu aku ungkapkan dalam perkataan adalah bahawa pada waktu kita nak berpisah tempoh hari, aku terasa amat sebak. Walaupun mungkin di mata kamu semua, tidak kelihatan yang aku hampir ingin menangis bagai seorang gadis dara ditinggalkan boypren, gara-gara aku rasa malu takut dilabel diva pula, namun hakikatnya memang pada waktu kita bersalaman dan berjabat tangan dan berpeluk-pelukan dengan penuh kasih sayang dan doa-doa untuk antara satu sama lain, aku terasa sangat-sangat sedih. Seakan-akan dada aku menyempit dan udara yang terkandung dalam paru-paru aku dengan tidak semena-mena keluar sekaligus membuatkan aku rasa seperti tidak bisa bernafas dengan baik. 

Walaupun aku tak menunjukkannya, walaupun aku tak selalu ungkapkannya, aku amatlah bersyukur kepada Allah dipertemukan dengan ikhwah-ikhwah yang sangat baik dan sangat bersemangat dalam jalan yang memang amatlah baik ini. Waktu aku dapat tahu bahawa kita ada program yang dapat kita bertemu, hati aku melompat-lompat kegembiraan, dan perasaan rindu itu tiba-tiba timbul di dalam lubuk hati aku ini. Aku tidak sedar bila dan bagaimana boleh muncul perasaan sebegini, tetapi aku sudah mula faham apa rasanya ukhuwah, aku sudah mula faham apa rasanya kasih sayang antara satu sama lain hanya kerana Allah. 

Aku bersyukur, kemanisan itu aku dapat rasai. Dan paling aku bersyukur juga, aku rasa aku nak tetap di jalan ini. Aku nak cuba sedaya upaya dalam jalan ini. Aku nak hidup di atas jalan ini. Mudah-mudahan. Allah sentiasa bersama kita. 


Thursday, 29 September 2011

Hanya Allah sahaja yang tahu.

Apa yang terjadi kepada diri kita, walaupun kita tidak ceritakan kepada orang lain, ada lagi Satu yang tahu selain daripada diri sendiri. Yakni Allah.

Pengalaman sendiri. Aku mengalami masalah gara-gara kebodohan aku sendiri juga. Dan masalah itu lama-lama membesar sehinggakan masalah lain juga muncul. Itu lagi menambahkan kepada stress. Namun perihal masalah ini, aku teramatlah malu nak minta tolong kawan, teramat malu nak ceritakan kepada keluarga.

Menurut aku, aku kira kalau aku cerita pun kepada rakan-rakan aku, bukannya mereka boleh tolong aku selesaikan masalah itu. Memang ternyata masalah yang aku hadapi pada waktu itu adalah masalah aku. My fight, my battle, my war. Thus i have to face it on my own. Namun perasaan yang membuak-buak dalam diri aku menyuruh aku untuk sekurang-kurangnya ceritakan dilemma aku ni kepada seseorang. Namun aku melawan perasaan itu.

Maka, aku ceritakan masalah aku kepada Allah.

Dan alhamdulillah, aku rasa lebih lega. Alhamdulillah, masalah itu selesai, tetapi sudah tentulah selesainya bersama-sama dengan usaha dan seterusnya tawakal dan doa. Alhamdulillah.

Waktu benda itu selesai, perasaan gembira menyelubungi satu tubuh aku sehinggakan aku rasa nak jeritkan kegembiraan aku ni kepada semura orang. Sesaat sebulum itu, aku teringat bahawa tiada sesiapa pun yang tahu tentang masalah aku. Siapa sahaja yang tahu. Allah sahaja yang tahu.

Orang lain tak perasan pun perubahan yang berlaku dalam diri kita ini. Siapa je? Siapa je yang tahu masalah kita ini melainkan Allah. Siapa je yang boleh bantu kita ini melainkan Allah.

Allahu yassir wala tu'assir. Ya Allah ya tuhanku, permudahkan segala urusanku.

Tuesday, 20 September 2011

Jahiliah, the era.

Bukti-bukti bahawa aku juga ada zaman silam aku, tertera pada bahagian arkib di dalam blog ini. Ya, aku memanggilnya, atau dengan lebih tepat lagi, aku memanggil diri aku jahil suatu ketika dahulu, walaupun aku sudah beragama islam, pada waktu tersebut.

Walaupun kita sudah beragama islam, sudah banyak kali mengucapkan kalimah dua syahadah, dua persaksian, tidak bererti tiada inti-inti jahil tidak wujud di dalam diri kita.

Malah, kini juga banyak lagi bait-bait(?) jahil wujud lagi dalam diri aku ini yang ingin sama sekali aku cuba hapuskan. Namun, kita manusia yang tidak lari daripada membuat banyak kesilapan, dan kesilapan aku adalah aku senang juga tertewas.

Dengan sebab itulah, kita harusnya ada support system. Support system yang boleh mendorong, membimbing, memandu, mengarah, mendidik, mentarbiyahkan diri kita ini ke tujuan yang lebih baik. Dengan sebab itulah aku mempunyai merry go round, yang dijadikan support system aku.

InsyaAllah dengan support system aku ini, dapatlah membina aku menjadi orang yang labih baik dari diri aku yang sebelum ini. Mudah-mudahan aku menjadi seorang yang dapat membantu orang lain juga untuk membina diri lantas, membina rijal-rijal yang hebat lagi perkasa untuk ummah kita ini.

Ayuhlah rakan-rakan, cari support system anda di masjid-masjid berdektan. :)

Sunday, 18 September 2011

Sudah terlewat.

Ini videonya buat sahabat-sahabat berkenaan dengan post yang lepas ini.

Friday, 16 September 2011

Kemampuan

Aku rasa macam tak mampu dah nak tulis sangat buat masa ini. Minta maaf.

Actions speak louder than words. Thus, i am working on the "action" part of this saying.

Aku sudah tahu.

Kalau dulu aku dengar lagu nasyid, terutamanya lagu-lagu jihad, memang semangat dibuatnya. semangat berkobar-kobar sampaikan rasa nak pecahkan kaca-kaca kat dalam almari sahaja. Namun, itulah masalahnya.

Aku tak tahu apa yang perlu aku buat.

Sekarang, aku tahu.







Kalau lah hati ini bisa bicara, banyak yang ingin dia perkatakan.

Tuesday, 13 September 2011

End of vacation

Setelah lama bercuti, aku cukup berantusias untuk berjumpa semula dengan muka-muka murabbi-murabbi aku dan sambung semula di mana kita terpkasa tundakan. InsyaAllah.

Aku juga cukup antusias untuk berjumpa dengan kenalan-kenalan baru supaya berkembang juga merry go round kita ini. Namun aku selalu mengingatkan diri, ini bukan soal kuantiti, tetapi soal kualiti. Diri sendiri ini jangan juga lupa, jangan juga diabaikan. hmmmm

Monday, 12 September 2011

Back to square one.

Memang dah jadi satu rutin bila kita balik, kita luangkan masa bersama orang tercinta, dah tiba waktu untuk pulang, kita terpaksa pulang, kita rasa sedih. Menjadi satu putaran yang tak pernah nak ada penghujungnya.

Kadang-kadang dah bosan dan muak asyik rasa sedih dan rasa macam nak putus asa sahaja. Tetapi barangkali Allah dah tetapkan sebegitu rupanya. Untuk bersusah-susah dahulu, supaya apabila mendapat kesenangan itu nanti, kita tidak akan sia-siakannya. Tak bukan?

Kalau nak cerita soal apa yang telah aku dapat dan buat selama aku bercuti, aku rasa tak cukup kertas (oopss pakai blog). Sebenarnya aku malas nak tulis.

Apa yang aku nak tulis, adalah tentang kesyukuran aku. AKu bersyukur sangat diberi peluang untuk bertemu semula dengan beberapa sahabat-sahabat aku yang sudah lama aku rindui. Walaupun ada juga beberapa sahabat yang tidak sempat aku bertemu, tapi aku percaya, InsyaAllah, aku akan bertemu dengan mereka semula pada masa akan datang.

Aku hanya ingin menyampaikan satu pesanan. Kepada sahabat-sahabat aku. Aku hanya ingin memesan kepada kamu orang, teruskanlah dengan ikatan silaturrahim kita ini. Teruskanlah dengan selalu berhubun-hubung sesama sendiri. Teruskanlah dengan selalu berjumpa dan berkumpul ramai-ramai atau sedikit-sedikit baikpun untuk seketika ataupun untuk waktu yang lama. Teruskan dengan jalinan kita ini.

Aku lihat zaman sekarang, barangkali, susah nak jumpa sahabat-sahabat seperti kamu. Sahabat-sahabat yang selalu berhubung-hubung sesama sendiri. Banyak daripada beberapa kenalan aku yang memang tak contact langsung dah dengan sahabat-sahabat sekolah/ tuisyen/ asrama/ dll. Kita ini kira bertuah selalu berhubung, dan ada lah juga sempat jumpa walaupun setahun sekali. Alhamdulillah. Segala puji kita kepada Allah. Kalau tidak kerana Allah lah kita dapat bertemu dan berpisah. Kita kena ingat itu.

Aku hanya nak memesan sekali lagi. Jikalau aku sudah tiada (tiba-tiba mood morbid sekejap), aku harapakan dan doakan korang kekalkan amalan kita ini. Kekalkan ziarah menziarahi, tanya khabar, ambil tahu tentang sahabat-sahabat kita ini. Ini adalah satu amalan yang sihat dan baik, insyaAllah.

Nak diingatkan bahawa, terdapat satu golongan di dunia ini yang di mana mereka itu bukan daripada golongan para nabi dan para syuhada namun golongan ini dicemburui oleh golongan para nabi dan para syuhada. Siapakah golongan ini?

Golongan ini adalah orang-orang yang berkasih sayang semata-mata kerana Allah( bertemu dan berpisah kerana Allah). Tapi kita kena faham hakikat sebenar berkasih sayang semata-mata kerana Allah. Apa yang aku faham adalah, sekarang ini, alhamdulillah beberapa sahabat-sahabat aku sudah beriya-iya untuk turut serta dalam merry go round kita ini. AKu bersyukur kepada Allah, moga-moga Allah tidak menarik kembali hidayah petunjuk yang telah diberikan kepada kita.

Kita sayang-sayang kerana Allah. Kita sayang sahabat-sahabat kita kerana Allah, kerana kita sama-sama berkerja keras untuk mencapai tujuan yang sama, iaitu Allah, syurga. Kita sama-sama mengingati yang lain, menjaga yang lain, kerana kita sama-sama nak pergi tempat yang sama. Kita tak nak salah seorang daripada sahabat-sahabat kita ketinggalan. Maka kita bantu mereka. InsyaAllah.

Aku tulis ini, dengan harapan sahabat-sahabat semua isqitomah, tsabat dan ikhlas dalam melakukan apa sahaja untuk mendapat keredhaan Allah. Moga-moga kita dapat berjumpa lagi pada masa akan datang. InysaAllah.

Terima kasih banyak-banyak kepada semua. Ma'a Salama. :)



ps: video sudah siap, cuma ada masalah teknikal dalam publish video itu dan upload sahaja. nantikan sahaja. InsyaAllah.


Sunday, 4 September 2011

Cuba layan sampai habis semua bahagian.

So this is a video (12 parts) that explains a few things. I'm not saying anything, i'm just keeping an open mind. So let's just watch this video (all 12 parts). Enjoy.


Genap setahun.


Hari ini, pada tahun lepas, pagi-pagi waktu sebelum waktu subuh dah bangun dan mandi dan bersedia untuk berangkat ke Kuala Lumpur International Airport. Solat subuh di surau lapangan terbang sahaja. Dapat taklimat dari pegawai yang bertanggungjawab ke atas kami, meluangkan saki baki masa yang ada bersama keluarga dan terkejut juga dengan ketibaan dan kehadiran secara tidak semena-mena oleh rakan-rakan yang datang untuk mengucapkan selamat tinggal.

 Hari ini pada tahun lepas, aku sampai di dunia yang baru. Aku mula mengenal erti berdikari, aku mula berfikir hidup bersendiri.Aku mula menyesuaikan diri dengan persekitaran yang baru. Sesuatu yang memang tak pernah aku buat selama hidup aku ini, sebelum ini. Namun, alhamdulillah, aku bertahan, aku bersabar, aku belajar.

Hari ini pada tahun lepas, aku dihantar ke bumi jawa, sejurus selepas aku pulang ke tanah semenanjung dari bumi kenyalang. Orang kata jauh perjalanan, luas pemandangan. Memang benar. Tetapi tidak bererti orang yang tinggal setempat tidak luas pemandangannya. Kita ada internet sekarang, boleh digunakan untuk meperbesar fokus pandangan kita jikalau kita tidak berpeluang untuk menjauhkan perjalanan kita.

Yang penting itu, pengalaman. Kita kongsi, kita belajar, kita mengajar. InsyaAllah.

Dan kini, aku akan teruskan lagi perjuangan aku. Aku harus istiqomah. InsyaAllah. Hanya pada Allah aku harus bergantung, dan hanya pada Allah aku harus pautkan diri aku ini. Ya Allah, berikanlah aku kekuatan dan kesabaran.

Bukan kebetulan.

Hari ini bertemu dengan rakan-rakan. Alhamdulillah dapat meluangkan masa bersama mereka. Alhamdulillah hati ini rasa sayang kepada mereka. Alhamdulillah dapat merasa nikmat yang Allah berikan.

Dan atas dasar kasih sayang kita kepada mereka, kita tak boleh biarkan mereka. Dalam konteks bahawa kita sudah mempunyai cahaya yang boleh kita kongsikan dengan mereka. Maka kita haruslah menguatkan diri, menabahkan diri, menyediakan diri, menyabarkan diri untuk berkongsi cahaya kita ini bersama mereka.

Dan aku percaya bukanlah kebetulan bahawa aku bertemu dengan rakan yang memang aku baru dapat tahu bahawa mereka memang turut serta dalam bulatan gembira ini. Satu perkara yang memang aku bersyukur. Kerana, apabila kita ada kawan-kawan, kita akan lebih bersemangat. Alhamdulillah.

Dan alhamdulillah pada waktu cuti ini, Allah telah berikan peluang dan kebebasan dan Allah telah melapangkan dada dan melancarkan lidah dan melembutkan hati kami semua supaya dapat berkongsi cahaya ini. Alhamdulillah semakin ramai kawan-kawan yang insyaAllah akan turut serta dalam bulatan gembira kami ini.

Aku memang bersyukur sangat-sangat dan memang gembira. Memang asalnya, tujuan kita nak masuk Syurga. Siapa tak nak masuk syurga? Mestilah semua kan. Tapi kita jangan fikir diri kita sahaja, kawan-kawan kita apa cerita?

Ad deenu nasihah. Agama itu adalah nasihat. Nasihat untuk siapa? Untuk kitalah, dan seluruh manusia secara amnya.

Mari kita memanjatkan lagi kesyukuran kerana mempunyai rakan-rakan sahabat-sahabat yang menyayangi kita dan keluarga yang selalu memberi sokongan dan dorongan. Alhamdulillah. Ini semua kerana Allah. Segala puji bagi Allah.


Tuesday, 9 August 2011

Umur...

Umur sudah semakin meningkat. Mencecah dua angka, batas antara remaja dan dewasa. Tetapi malangnya, sedihnya, umur itu tidak menunjukkan apa-apa. Umur bukanlah satu tanda kehebatan seseorang, bukanlah satu tanda keilmuan seseorang, cuma merupakan satu tanda tempoh masa yang sudah diberikan kepada kita untuk hidup di dunia ini yang SEMENTARA sahaja.

Namun, masih ramai lagi yang tidak sedar, prioriti mereka itu semuanya tidak bermanfaat. Apa yang mereka berkejar-kejar nak capai, tidak membawa apa-apa faedah melainkan hanya di dunia sahaja. Adakah itu mencukupi bagi anda? Melakukan kerja, belajar sampai nyawa-nyawa ikan, namun hasilnya hanyalah di dunia sahaja? Adakah itu yang anda mahu? Adakah itu sudah mencukupi bagi kamu?

Bagaimana pula hasil untuk di akhirat nanti? Tidakkah kamu mahu menananm benih-benih pahala yang boleh kita tuai nanti pada waktu akhirat nanti? Tidakkah itu lebih baik bagi aku dan kamu?

Apa kena mengena dengan umur, dia bertanya. Umur. Dalam ertikata lain, tempoh. Dalam ertikata lain, waktu, masa dan seterusnya. Waktu yang diberi kepada kita.

Seperti pepatah mat salleh Time is money, bererti masa itu emas menunjukkan bahawa masa itu penting, tidak boleh disia-siakan sama sekali kerana masa yang telah ditinggalkan tidak dapat kembali kepada kita semula. Apa yang kita boleh ambil daripada masa yang telah lepas hanyalah penyesalan dan pengajaran.

Allah juga sudah menurunkan kalimah-kalimahNya yang menerangkan tentang masa:

Demi masa, sesungguhnya manusia dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran.(103:1-3)

Ayat-ayat yang sangat straightforward bagi aku. Mungkin ada maksud-maksud tersirat yang lain tapi untuk entri ini, aku akan bahaskan secara jelas tentang apa yang tersurat sahaja.

Sesungguhnya manusia dalam kerugian, kerana masa itu berlalu tanpa menunggu kita walhal kita ini yang selalu tidak memikirkan secara optimal dalam penggunaan masa. Sebab itulah dari dulu sehingga kini, benda yang selalu ditekankan oleh pakar-pakar motivasi apabila memberi ceramah kepada bakal-bakal pelajar yang akan menduduki peperiksaan besar, adalah time management. Bukan sahaja pengurusan in the sense that masa itu dibahagikan mengikut jadual sahaja, bahkan dari segi penggunaan masa itu sebaiknya juga ditekankan.

Benda ini sudah lama Allah tekankan dari zaman Rasulullah dahulu. Benda ini bukanlah sesuatu yang baru, sudah lama lagi. Namun itulah, manusia dalam kerugian. Masih lagi tidak menggunakan masa dengan sebaiknya. Dan apa yang constitutes menggunakan masa sebaiknya?

Menggunakan masa sebaiknya adalah menggunakan masa dalam berdakwah, menggunakan masa kerana Allah, menggunakan masa dalam kebajikan dan seterusnya mengikut surah tersebut. Menasihati orang lain, mengingatkan orang lain, itulah penggunaan masa dengan sebaiknya.

Apa kena mengena dengan umur, dia tanya?

Umur adalah masa. Masa itu harus digunakan sebaiknya. Namun sudahkah kau menggunakan masa kau sebaiknya? Sudahkan kau menghabiskan masa kau untuk menanam benih-benih pahala tadi untuk dituai pada waktu akhirat nanti? Atau mungkin pada kau, yang lebih penting adalah menghabiskan segala tenaga dan masa dalam belajar sehinggakan menjadi seorang Genius, sampai kerja boleh jadi kaya raya, ramai perempuan terpikat, settle down, dapat anak, dapat cucu, lepas tu, masuk liang lahad. Habis cerita.

Apa telah kau buat untuk agama Allah? Nanti Dia yang tanya? Apakah kau telah melakukan apa-apa untuk membantu agama Allah selama umur, selama masa, sepanjang hayat yang telah Allah berikan kepada kau di muka bumi Allah?

Itu semua soalan nanti Dia yang tanya kau pula.

Ya, memang umur itu tidak menentukan bahawa seseorang itu hebat atau tidak, berilmu atau tidak. Lihat sahaja Rasulullah s.a.w. Dia menjadi seorang rasul, seorang nabi pada waktu umurnya 40 tahun. Kalau menurut kamu, kamu mampu ke, atau larat ke nak menanggung beban menyampaikan risalah menyebarkan Islam pada umur yang nak kata tua juga dah tu? Dengan komitmen lain lagi yang kau ada? Namun Rasulullah mampu, dan bukan dia sahaja, bahkan sahabat-sahabat yang lain yang terdiri dari pelbagai kategori umur.

Contoh orang yang muda pada waktu itu, antara cucu kesayangan Rasulullah, Usamah bin Zaid. Pada waktu belasan tahun sudah pergi berperang, tiada gentar, tiada ketakutan. Kemudian dalam peperangan menghadapi tentera Rom yang amat dahsyat dan besar, pemuda yang mengetuai dan memimpin tentera islam bukanlah dikalangan sahabat nabi yang tua-tua yang telah memeluk islam sejak era mekah, walhal yang menjadi ketua tentera tersebut adalah Usamah. Pada waktu itu, dia masih lagi remaja, belum lagi meningkat dewasa.

Maka, YA, umur itu tidak menentukan bahawa kau lemah ataupun kuat. Namun selama hayat kau itu, apakah kau telah melakukan sesuatu yang bermanfaat dengan umur kau itu? Walaupun kau muda, walaupun kau tua, dengan masa yang telah diberikan untuk kau setiap detik, haruslah untuk Allah.

Penat lelah kita bermain pada petang hari, menang perlawanan bola sepak, terbatuk-batuk dan termengantuk-mengantuk kita mengerjakan tugasan sampai tidak tidur semalaman, ikat perut sampai sakit perut kerana nak simpan duit untuk beli sesuatu barang kesukaan, itu lah apa yang kita kejar.

Cuba kalau petang bermain bola sepak kerana nak riadah untuk menyihatkan tubuh supaya jasad sentiasa bertenaga dalam menyuburkan gerak kerja dakwah. Cuba kalau kita terbatuk-batuk dan mengantuk kerjakan tugasan sampai tidak tidur semalaman sebab nak habiskan tugasan itu awal-awal supaya nanti boleh ada masa nak pergi Liqo', nak turut serta Daurah dan Jaulah. Cuba kalau sakit perut sampai gastrik simpan duit sebab nak infakkan duit itu untuk kegunaan tabung usrah.

Cubalah kalau kita menggunakan umur kita.... (isi tempat kosong).

Masa itu ibarat pedang yang tajam, jika kamu tidak memotongnya, kamu akan dipotongnya.

For all intense and purposes in this post, every word that indicates you is actually directed to myself.  Unless you yourself would like to take any benefit, by all means, you are wlecome to do so.

Berat.

Bila tulang-tulang dalam badan rasa berat, bila mulut rasa kering, bila lidah rasa kaku, bila otak tidak berfungsi, hati rasa malas seakan-akan mahu putus asa.

Adakah ini merupakan satu ujian ke atas ku? Adakah aku ini diuji sampai mana kemampuan aku, sampai mana semangat aku, sampai mana aku berusaha?

Ya Allah, kepadaMu lah tempat ku bergantung. Pilih lah aku, berkatilah apa jua aku lakukan. Tetapkanlah aku di jalanMu ya Allah.

Monday, 8 August 2011

Tertewas.

Buang suffix ter daripada tajuk di atas.

Kalau dah terjatuh, tersungkur, bangunlah semula. Jangan duduk baring di atas tanah yang dipijak-pijak orang. Sedar tak sedar, kuat tak kuat, taubat tak taubat, bangun semula, cuba perbaiki diri. Taubatlah, jauhilah dari dibelenggu jahiliah. Jahiliah berbentuk persendirian, berbentuk individu yang hanya Allah sahaja yang perasan dan nampak dan tahu, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui.

:(

Ampunkanlah dosa-dosa ku ini ya Allah.

Dosa-dosaku bagaikan pepasir di pantai.
Dengan rahmatMu, ampunkan daku, oh Tuhanku.
Wahai Tuhan, selamatkan kami ini
Dari segala kejahatan dan kecelakaan
Kami takut, kami harap kepadaMu
Suburkanlah cinta kami kepadaMu

Saturday, 6 August 2011

Thursday, 4 August 2011

Kerana Imannya.

Kalau kau cintakan sahabat kau benar-benar kerana Allah, kau tidak akan berani menggunjing tentang mereka. Kalau kau cintakan sahabat kau benar-benar kerana Allah, kau tak akan berani memperkecilkan mereka. Kalau kau cintakan sahabat kau benar-benar kerana Allah...

Lihatlah pada waktu pasca peperangan Badar. Ghazwah Badar Al-kubra. Ramai tentera kafir yang menentang tentera Islam pada waktu itu, yang berjumlah kira-kira 10 000 orang, kalah dan kebanyakkan daripada mereka ditawan, menjadi tawanan perang. Ketika itu, mereka hanyalah kalah kepada tentera Islam yang sebanyak 300 orang sahaja. Ini membuktikan bahawa kuantiti tidaklah memainkan peranan yang besar berbanding kualiti.

Maka, pada waktu selepas peperangan ini, ramai tahanan dibawa untuk ditebus oleh saudara-saudara mereka, kabilah-kabilah mereka. Ditebus dengan harta. Ketika itu, seorang yang bernama Abdurrahman bin Auf, sedang membawa seorang tahanan perang yang bernama Abu Aziz ibn Umair untuk dihadap kepada salah seorang tokoh Islam, iaitu Mushab ibn Umair.

Abu Aziz, setelah menatap wajah saudara kandungnya Mushab, meminta untuk dilepaskan olehnya. Namun, Mushab tidak mengendahkan langsung permintaannya itu. Malah Mushab itu sendiri menyuruh Abdurahman bin Auf itu untuk menguatkan ikatannya dan belenggukan tahanan tersebut dengan seerat yang mungkin. Dia menyatakan bahawa tahanan tersebut mempunyai ibu yang menyayanginya dan memanjakannya, maka akan ditebus tahanan itu dengan harta.

Abu Aziz, setelah mendengarkan apa yang telah diungkapkan oleh Mushab, naik marah. Sampai hati saudara kandungnya, abangnya sendiri, berani menjualkannya kembali kepada ibunya sendiri, untuk dibalas dengan tebusan harta. Di mana perginya pertalian darah? Di mana terletaknya nilai antara adik beradik kandung?

Namun, Mushab ibn Umair, dengan sukarnya memandang ke arah lain. Dia menjawab dengan tegasnya:

"Engkau bukan saudaraku. Ini (Abdurrahman bin Auf) saudaraku, Dia inilah saudaraku!".

Dia adalah saudaraku, kerana Imannya. Dia adalah sahabatku kerana Imannya.

Itu antara salah satu kisah yang boleh menjadi penguat semangat kepada kita yang selalu dilanda dengan penyakit yang tidak baik sehinggakan boleh merusakkan, malah memutuskan ikatan persahabatan kita dengan saudara-saudara kita.

Kalau kita lihat dari kisah di atas, menurut pengetahuan kita, kalau kita kaji semula sejarah, bangsa Arab ini memang terkenal dengan semangat Assobiyah mereka. Semangat perkauman mereka antara kabilah. Mereka bangga dengan keturunan mereka, mereka bangga dengan nasab mereka sehinggakan mereka sanggup melakukan apa-apa sahaja untuk melindungi kabilah mereka, walaupun salah seorang dari kabilah mereka telah melakukan kesalahan.

Namun, apa yang kita dapat lihat dari kisah di atas adalah sebaliknya. Mushab ibn Umair, tidak melakukan apa-apa untuk menyelamatkan atau membebaskan adik kandungnya sendiri, malah dia sendiri yang suruh mengetatkan lagi ikatan pada adiknya itu. Dia tahu ibunya akan menuntut pembebasan anak kesayangan dia itu dengan membayar dengan harta. Kenapa dia bersikap begitu? Kenapa dia lebih mementingkan untuk menahan adik kandung dia sendiri? Kenapa dia anggap Abdurrahman bin Auf saudaranya daripada menganggap adiknya sendiri sebagai saudaranya?

Di sinilah kita boleh nampak nilai iman seseorang itu lebih tinggi daripada nilai ikatan atau hubungan sesama darah kandung. Allah itu lebih penting, lebih berprioriti daripada darah, daripada yang tidak beriman.

Mushab lebih sayang Abdurrahman daripada adiknya sendiri kerana imannya. Baru ini kita boleh sebut persaudaraan atas dasar iman, atas dasar cinta terhadap Allah, ukhuwah fillah. Inilah merupakan persahabatan/persaudaraan yang dicari-cari kita selama ini sebenarnya. Kita menyayangi seseorang itu kerana imannya, kerana kita sama-sama menyayangi Allah, kita sama-sama mencari redha Allah, sama-sama menegakkan agama Allah.

Baru lah layak disebut ukhuwah fillah.

Rujukan:1. Dalam Dekapan Ukhuwah. Salim A. Fillah.
2. Ini Sejarah Kita. Thoriq Ahmad.

Wednesday, 3 August 2011

Of wives and support.

It was in a cave, that a man of 40 years old, who stayed there from dawn till dusk, fasting, while thinking about the world around him.

It was at this time that that man, was approached by a stranger, someone mysterious and unbeknownst to him, later on his life, would be one of his best friend. The stranger asked of the man something that the man could not answer, something that the man himself admitted that it is not in his repertoire.

Thus, the stranger hugged him tightly until it made the man shiver. This made the man feel so small and so scared. But he wasn't able to get away. The stranger, repeated the question, and still the man could not answer, could not give what the stranger wanted. Thus, the stranger hugged him for another time.

The process was repeated for one last time and after that, followed by the stranger reciting some verses, not just words, but orders, orders from high above. After that, the man went home. He went home, feeling surprised at what ha happened to him, feeling afraid of what is to happen to him now, shivering.

Finally, after arriving to the safety of his own home, he was greeted sweetly by his wife. He told his wife everything that happened to him of the previous hours before. He was still in the state of shocked and was still shivering. And yet, his wife comforted him ,cared for him until he felt better. She didn't even panicked. She was the one who calmed him down.

That man was the prophet Muhammad s.a.w. and his wife, Khadijah, the first person, the first women to embrace islam, without any doubt.

She was the one who trusted her husband, she was the one who believed and supported her husband to no ends, she was the one who helped her husband in whatever he did, never doubting his actions. That is how a wife should be. Someone who is very supportive of her husband, someone who helps her husband in his mission of spreading truth. Someone who believes in her husband, never complaining.

She was one of the first and one of the best. To all out theere, you all should know her sacrifices. We should be proud of her, but most of all, we should emulate her as well.

This is for all the muslimah's out there.

Entshlah, tiba-tiba nak cerita pasal dia. :)D

Tuesday, 2 August 2011

Syukur kepada Allah.

Akhirnya selamat sampai di rumah, selamat sampai di kampung halaman, selamat sampai di pangkuan keluarga dan rakan-rakan yang saling menyayangi. Germbira hati ini dibuatnya apabila dapat menatap wajah-wajah yang sudah lama membuat diri ini rindu dan kesepian apabila berjauhan dengan mereka.

Apatah lagi bulan Ramadhan sudah tiba dan haruslah kita gembira juga dan merinduinya juga sepertimana kita merindui keluarga dan rakan-rakan kita apabila kita berjauhan. Ramadhan ini antara bulan yang paling berkat dan paling banyak limpah kurniaNya. Allah telah banyak beri hadiah-hadiah untuk kita berebut pada bulan ini. Tinggal kita sahaja untuk kerja keras untuk mendapatkan pahala. Itu sahaja.

Sepertimana kita yang selalu berebut kalau ada orang nak belanja atau kalau ada orang nak kasi hadiah atau kalau ada mega super sale di Pusat Beli Belah. Anggap sahaja Ramadhan ini seperti pusat membeli belah di antara bulan-bulan yang lain. Di mana pada bulan ini, Allah nak belanja kita, Allah nak kasi hadiah kat kita, Allah nak buat mega super sale banyak punya diskaun, walhal, bukan diskaun sahaja, malah percuma sebenarnya.

Kita sahaja yang kena berkejar-kejar, berebut untuk dapatkan semua apa yang Allah dah tawarkan. Bulan lain tak ada, bulan Ramadhan je. Ayuhlah, kita sama-sama cepat-cepat ambil peluang yang telah diberikan ini. There's more than enough for everyone, so don't be so selfish too. Help others as well.

Ya Rasulullah

Aku rindu sangat padamu. :(

Thursday, 28 July 2011

In a few days

Dalam tempoh beberapa hari insyaAllah, saya akan dapat pulang ke rumah, pulang ke tanah air, pulang.

Tetapi saya percaya, sebenarnya saya tidak akan pulang. Sebenarnya, pada hakikatnya, saya akan pergi berperang. Ya, berperang.

Di sini, di sini adalah tanah di mana aku belajar, menimba ilmu secukupnya. Pada waktu yang sama, perang ini sudah lama bermula, saya ini hanya baru sahaja dimasukkan ke dalam kem tentera dan didoktrinkan untuk melatih diri untuk berdepan dengan musuh. Walaupun ilmu tidak secukupnya, perang sudah lama bermula dan kita kekurangan.

Makanya, saya akan dihantar berperang terlalu awal. Tetapi tidak mengapa, saya bangga, saya lebih suka, saya rela diri. Saya memang mahu pergi berperang. Saya sudah menyediakan diri saya untuk berperang, dan hidup ini tidak akan aman selagi kita tidak menang perang ini. Walaupun nampak gayanya seperti kita ini tidak ada peperangan sekalipun, walaupun kita ini nampak gayanya seperti hidup aman damai, tetapi hakikatnya tidak. Jangan dibuai halusinasi yang memang menipu.

Dan musuhnya, musuhku, Dunya. Dunya yang memang penuh dengan tipu daya. Penuh dengan kelicikannya untuk menjatuhkan saya, kami. Jatuhkan kami ke dalam gaung yang susah untuk kami lepaskan diri.

Dan musuhku ini, tidak bergerak dengan sendirinya. Dia mempunyai konco-konco nya yang senantiasa cuba untuk melambatkan dan membuntukan kerja saya. Kadang-kadang, saya sendiri juga yang dengan tidak sedarnya, menjadi salah satu konconya.

Maka, saya pulang ini, adalah untuk berperang. berperang dengan diri sendiri.

Friday, 22 July 2011

Tu haaaa.

Kita boleh lihat sebenarnya daripada tingkah laku orang dan perangai orang itu bahawa perwatakan dia sebenarnya macam mana. Walau macam mana pun dia cuba nak menutup aibnya, atau keburukannya, tidak mengapa, Allah Maha Mengetahui.  Allah melihat segala-galanya.

Aku tak nampak takpe, rakan-rakan tak nampak takpe, abang-abang kakak-kakak adik-adik tak nampak takpe, mak ayah tak nampak tak apa, tapi ni haa, dua malaikat yang selalu sebelah kita ni haa, yang mencatat segala amal pahala dosa kita, mereka nampak. Merekalah peneman kita waktu kita berseorangan. Dan bukan mereka sahaja. Allah pun.

Sebenarnya tak perlu pun catat amal kita semua ni. Kau rasa Allah tu tak tahu ke apa kita buat apa kita fikirkan apa kita niatkan? Allah itu adalah Tuhan sekalian alam, yang Maha Esa Maha Bijaksana. Dia tak perlu sebenarnya nak suruh malaikat Raqib dan Atib catat amalan kita, Dia dah tahu dah semua benda ilmu, resepi, taktik, teknik, sains dan sebagainya yang ada dalam dimensi ini, alam semesta ini, universe ini.

Tapi kenapa dia suruh jugak dua malaikat tadi catat amalan, untuk Dia baca, takut dia terlupa ke satu hari nanti? Sesungguhnya tidak.

Semua amalan kita ini, semuanya dicatat untuk kita, Kay, Eye, Ti, Ey. KITA. Gedik tak? Memang mood nak gedik sekejap. Sebab semua amalan yang dicatat tu haa, tu untuk kita sebab kita ni "Mudah Lupa", kita ni bukannya berilmu sangat pun. Semua catatan tentang amalan kita tu haa, tu lah yang menjadi bukti nanti waktu Akhirat nanti kot kot kita ni dituduh berbuat maksit, lepastu kita pun berani lah jawab:

"Apa buktinya?!"

Tu haaaa, apa yang dicatat Raqib Atib. Itulah buktinya. Bukannya Allah tak tahu, tapi kita sendiri tu yang tidak tahu, atau kadang-kadang buat-buat tak tahu.

Samalah juga bagi para-para Daie yang harus melengkapkan Mutaba'ah Amal mereka itu. Prinsip dia sebenarnya sama lah juga, pada pendapat aku lah kan.

Dalam satu hari itu, kita buat amal, contohnya solat berjemaah, kemudian kita tanda dalam senarai Mutabaah Amal tu. Lepas tu kita muhasabah diri semula apabila kita tengok dan periksa semula apa yang telah kita amalkan sebelumnya. Dari situ kita boleh lihat apa yang telah kita lakukan selama tempoh waktu itu. Cukup ke Mutabaah Amal kita itu? Ataupun masih ada lagi lubang-lubang yang kosong boleh buat tanam pokok?

Bezanya dengan apa yang dicatat dalam catatan amalan itu, Mutabaah Amal ini kita boleh perbaiki diri selagi kita mampu dan ada waktu dan peluang untuk perbaiki diri. Tapi kalau sudah waktunya untuk periksa balik catatan amal yang dicatat Raqib Atib, dah tak ada masa dah nak periksa balik, muhasabah diri dan cuba meningkatkan lagi semangat dan amalan kita. Dah tak ada masa dah. Masa tu lah kita dapat balasannya, tak bukan?

Maka, Mutabaah Amal ini adalah peluang, peluang untuk aku, kau dan kalian untuk meningkatkan semangat dan memantapkan Iman dan melatih diri dan mendekatkan diri dengan Allah melakukan amalan-amalan dengan niat kerana Allah. Mutabaah Amal ini jugalah yang merupakan salah satu proses tarbiyah. Jangan lupaaaaa.


Tu haaaa. Sedarlah sendiri, wahai sendiri.

Wednesday, 20 July 2011

wants and needs.

Allohu ghoyatuna
Ar Rasulu qudwatuna
Al Quranu dusturuna
Al Jihadu sabiiluna
Al Mautu fi sabilillah, asma amanina

Allah matlamat kami
Rasul itu ikutan kami
Al-Quran itu perlembagaan kami
Jihad jalan kami

Mati pada jalan Allah ialah setinggi-tinggi cita-cita kami

Friday, 15 July 2011

Semua bermula dengan tarbiyyah.




Menurut video di atas, proses tarbiyah itu sangat penting. Kalau lihat sejarah perkembangan Islam sekali pun, memang kita boleh dapat simpulkan bahawa proses tarbiyah merupakan salah satu proses yang penting untuk membina ummah supaya dapat menubuhkan satu daulah di mana ada sistem khilafah yang mentadbir berdasarkan syariah Allah yang ada pada Al-quran dan Sunnah Nabi. Ini semua bertujuan adalah untuk menegakkan islam di muka bumi ini yang sudah lama dilupakan dan ditindas.

Hasil tarbiyah Rasulullah s.a.w. lah yang memunculkan tokoh-tokoh islam seperti Abu Bakar As-Siddiq, Mus'ab bin Umair, Zaid bin Harithah, Jaafar Abi Talib, Abdullah Rawwahah, Khalid Al-Walid, Umar Al-Khattab dan lain-lain lagi. Tokoh-tokoh seperti mereka inilah yang menjadi core group, yang betul-betul menjadi penegak agama Islam dan jikalau mereka dicampakkan di mana-mana pelusuk dunia, mereka tetap akan berdakwah.

Pada waktu wahyu pertama kali diturunkan dan disampaikan kepada Rasulullah oleh Malaikat Jibril, baginda terus menyampaikan (berdakwah) wahyu itu kepada empat orang yang mewakili golongan mereka masing-masing iaitu isteri Baginda sendiri Sayyidah Khadijah yang merupakan orang yang terawal dan wanita pertama yang memeluk agama Islam. Lagi tiga orang yang termasuk dalam orang-orang awal yang memeluk agama Islam adalah Zaid bin Harithah, iaitu orang suruhan Rasulullah sendiri yang kelak, baginda ambil dia menjadi anak angkatnya. Selain itu, Nabi menyeru juga kepada Ali bin Abi Talib, anak saudaranya yang pada waktu itu masih lagi kanak-kanak yang berada di bawah jagaan Rasulullah dan seterusnya, kawan paling rapat dengan baginda Abu Bakar As-Siddiq.

Nabi menyeru kat diaorang empat orang awal-awal ni bukan calang-calang orang pun. Dia bukan main menyeru diaorang macam tu je. Baginda pilih mereka ini kerana atas dasar mereka mempunyai perwatakan yang mencintai kebenaran dan kebaikan dan juga kerana mereka ini merupakan orang yang rapat dengan baginda.  Tidak mustahil-lah kalau kita, yang memang ramai kawan, sudah tentulah ramai sahabat yang kita rasa rapat, kita tidak boleh menyeru kepada mereka, bukan?

Sudah tentulah kalau kita sayang orang-orang yang mempunyai talian hubungan dengan kita, walau nipis mana atau tebal mana pun ikatan itu, kita akan sedaya upaya untuk membantu dan mengajak dan menyeru mereka untuk ikut serta dengan apa yang kita lakukan kerana kita percaya apa kita lakukan ini adalah benar. 

Lihat sahaja Abu Bakar As-Siddiq. Sejurus selepas dia memeluk agama Islam setelah didakwahkan oleh Rasulullah s.a.w., dia berjaya berdakwah dan mengajak sahabat-sahabat lain untuk berjumpa dengan Rasulullah lantas mengajak mereka masuk Islam dan percaya kepada yang Esa. Abu Bakar berjaya menarik Uthman bin Affan, Al-Zubair bin al-Awam al- Asadiyy, Abdul Rahman bin Auf al-Zuhri, Sa'd Ibn Abi Waqqas al-Zuhri, dan Talhah bin Abdullah al-Tayymi. Mereka ini lah antara sahabat-sahabt yang tidak lama kemudian menjadi antara tokoh-tokoh Islam yang termasyhur yang berjaya menyebarkan agama Islam hampir ke seluruh dunia setelah kewafatan Rasulullah s.a.w.

Nak diceritakan di sini juga bahawa kalau nak bandingkan, misalnya Abu Bakar dengan Imam Shafiee, ilmu yang ada pada Abu Bakar ketika itu tidaklah setanding dengan ilmu yang ada pada Imam Shafiee contohnya tentang ilmu Fiqh dan hukum-hukum Islam dan sebagainya. Yang ada hanya apa yang disampaikan kepadanya oleh Rasulullah setelah baginda mendapat wahyu pertama dan kedua. Belum lagi turunnya ayat-ayat tentang syariah Islam pada ketika itu. Namun dia berjaya berdakwah dan menarik seramai lima orang untuk ikut dia berjumpa dengan Rasulullah.

Ternyata di sini, dakwah itu juga penting, walaupun proses tarbiyyah kita tidak cukup, atau ilmu yang ada pada kita tidak cukup. Tidak boleh menjadi alasan bahawa, kita tidak boleh berdakwah sebab ilmu tidak cukup, tidak mampu sedangkan pada waktu itu, Rasulullah hanya menyampaikan seruan ucapan dua kalimah Syahadah sahaja, belum lagi ada solat fardhu semua itu, dan Rasulullah mampu, Abu Bakar pun mampu menarik sahabat-sahabat yang lain.

Hatta, nak ditekankan di sini juga bahawa walaupun kita ini tidaklah sehebat mana, namun kita haruslah bergerak. Bergerak di sini bererti berdakwah, mengajak semua untuk kembali kepada Islam yang sebenar dan tinggalkan jahiliyyah. Di samping itu, proses tarbiyyah itu berjalan juga, tidak ditinggalkan. Proses tarbiyyah itu membantu dalam memantapkan diri kita supaya lebih bersedia untuk mengharungi ujian-ujian dan musibah yang akan muncul dalam gerak kerja dakwah kita.

Mereka ini tokoh-tokoh yang terkenal dulunya mendapat tarbiyyah oleh Rasulullah sendiri, mengikuti liqo' secara rahsia pada waktu di Mekah semuanya di rumah Al-Arqam bin Abi Al-Arqam. Di rumah Al-arqam inilah Rasulullah mentarbiyahkan golongan As Sabiqun Al-Awallun sehingga mereka menjadi mukmin-mukmin yang beriman teguh dan mantap sehinggakan apabila mereka menyatakan keislaman mereka kepada penduduk Mekah, mereka berjaya mengharungi penyeksaan dan boikot selama 10 tahun yang amat memedihkan. Mereka tidak kisah langsung kepada penyiksaan itu, kerana, iman mereka sudah kuat, mereka memegang kuat kepada Dua kalimah Syahadah iaitu "Tiada tuhan melainkan Allah dan Nabi Muhammad pesuruh Allah".

Jadi apa lagi yang kita tunggu-tungguka? Proses tarbiyah ini penting, tidakkah kita tiada cita-cita ingin menjadi orang yang menegakkan Islam di muka bumi ini? Tidakkah kita tiada perasaan mahu menjadi seperti tokoh-tokoh As sabiqun al-Awallun itu yang sanggup melakukan apa sahaja demi menegakkan agama Allah, demi mengajak manusia kepada Haq, yang benar.Tidakkah kita mahu Islam ini berdiri dengan tersergam indahnya di mata dunia, bukan seperti zaman sekarang di mana ramai umat Islam ditindas. Semuanya bermula dengan tarbiyyah.

Apa lagi, jomlah usrah.


Rujukan:
1. Al-Raheeq Al-Makhtum, Syeikh Sofiyyur-Rahman al-Mubarakfuri, Penterjemah Al-Ustaz Mohd Darus Senawi, versi 1.0 (Nov 2010), Pustaka BUKUPUTIHKITA.
2. Ini Sejarah Kita, Thoriq Achmad, versi 1.0 (Dec 2010) Alumni of International Muslim Students (AIMS), Pustaka BUKUPUTIHKITA.

Thursday, 14 July 2011

Selamat Pagi.

Tiba-tiba aku dapat deja vu hari ini, atau mungkin ia boleh dikategorikan sebagai flashback, tetapi bukan dalam bentuk memori visual mahupun memori audio, tetapi ia merupakan dalam bentuk memori sensorik iaitu memori perasaan dan feeling.

maka bila aku kata aku dapat deja vu tadi, maksud aku, tiba-tiba pagi tadi aku bangun, aku dapat rasa perasaan bahawa aku berada di rumah, aku tak pasti di rumah mana, tapi yang aku tahu perasaan di rumah yang membuatkan aku rasa macam aku safe and sound. Perasaan itu pernah aku rasai sebelum ini tetapi aku lupa bila.

Anyhoo, i am just trying to write this down because there's something scaring me today, because i had a dream or a premonition or whatever. I'm just afraid to admit it bluntly here and tell you because it's really freaking me out more the more i write and think about it.

I just want to say, please to all those who've met me albeit for a short period or a for a long time, to those who know me albeit closely and intimately or just on the surface, to those of my family, relatives, friends, colleagues, and those not categorized, i implore you to forgive me if even in a brief moment i've made you felt bad. Please forgive me the best you can, i am trying to  turn a new leaf and in order to do that, i need your forgiveness as well as your support.

And i'd just like to say i really love you all and i really care, eventhough most of the time i do not show it. If i'd be given the time, i'd share my time with all of those whom i care of. that is all i would like to do. I would like to share with you the epiphany that i have experienced and i wish and pray and hope that you all would experience it too. If, for a momemnt i do not have that ooportunity to share it with you, i leave this blog, a platform for me to share so far what i have learnt, what i believe in and what i wish and hope that it can change the world so that we can grasp Jannah. InsyaAllah.


Gambar banyak lagi, tidak sempat untuk diupload. Nanti-nanti lah ye.

Tuesday, 12 July 2011

Sesuatu yang tidak dijangka.

Bukan nak cerita ini nak menunjukkan aku ini feeling gila tetapi hanya sekadar aku nak share apa aku rasa.

Entah bagaimana sewaktu aku meneliti dan mendalami semula kisah sirah nabi, terutama pada waktu perjanjian hudaibiyah pertama, aku rasa marah gila. Kemudian aku mendalami lagi kisah-kisah di sebalik perjanjian itu, aku rasa sedih, Kemudian aku mendalami lagi kisah-kisah yang menjadi rentetan dari perjanjian itu aku rasa puas pula.

Makanya memang aku tidak fokus langsung satu kuliah tentang pencernaan di hati dan usus kecil tadi gara-gara tak ada mood nak belajar, lantas aku buka buku sirah dan hilang rasa mengantuk aku.

Benda macam ini, di sekolah tidak dapat aku lalui. Dulu belajar pasal perjanjian hudaibiyah sewaktu kelas pendidikan islam, tak adalah sampai naik bulu roma macam tadi. Tak adalah sampai boleh rasa naik turunnya emosi seakan-akan aku yang melalui apa yang umat terdahulu telah lalui. Tak adalah sampai aku rasa bermakna sangat perjanjian itu dan terdapatnya hikmah-hikmah di sebalik perjanjian itu.

Benda macam ini kita tak boleh nak dapat sangat di sekolah. Melainkan kita sendiri pergi ke pelajar-pelajar sekolah dan dekati mereka dan ceritakan kepada mereka. Hmmmm. macam mana lah ek.

Sedekah bagi setiap ruas tulang.



Dari Abu Hurairah ra. berkata, Rasulullah s.a.w. bersabda,

Setiap ruas tulang manusia wajib dikeluarkan sedekahnya setiap hari ketika matahari terbit. Mendamaikan dua orang (yang berselisih) adalah sedekah, menolong seseorang dengan membantunya menaiki kenderaan atau mengangkatkan barangnya ke atas kenderaan adalah sedekah, kata-kata yang baik adalah sedekah, setiap langkah kakimu untuk mengerjakan solah adalah sedekah, dan menyingkirkan rintangan di tengah jalan adalah sedekah. (HR Bukhari dan Muslim)

Sumber: Hadis Ke - 26, Hadis Arba'in An-Nawawiyah, Imam An-Nawawi.

Friday, 8 July 2011

Sila hubungi pihak berkuasa segera.

Suspek pertama
Senin, Jakarta- Kes kecurian empedu ijo dari lab biokimia Universitas Kristen Krida Wacana(Ukrida). Suspek diduga mencuri satu botol air empedu pekat dan digunakan untuk buat air minum pada salah satu jamuan yang disertai pelajar-pelajar Ukrida. khususnya angkatan 2010 anak-anak Malaysia. 
Suspek kedua
 Suspek diduga tidak bertindak seorang diri. Menurut pihak polisi yang telah melaksanakan penyiasatan, terdapat beberapa bahan-bahan bukti yang menunjukkan bahwa ada suspek kedua. Buat masa ini suspek kedua itu tidak lagi diketahui nama sebenarnya, cuman yang sudah diketahui adalah suspek kedua berada dibawah alias Elizabeth Alison Lartner. 
Dapat dilihat dari gambar-gambar bukti ini bahwa kedua-dua suspek memakai pakaian berwarna merah. Ini adalah untuk melambangkan sindiket mereka yang sudah lama ditubuhkan. Silahkan berhati-hati dan jangan memakai baju warna merah.
 Jika sesiapa terdapat beberapa informasi yang bisa membantu, silahkan hubungi nomor berikut, nol koma nol nol delapan delapan tujuh enam delan lima nol nol. - BERNAMA.

Thursday, 7 July 2011

First time in a long time

For the first time in a very-very long time, i am enjoying myself to a cup of hot noodle. Fast, cheap and easy. Mmmmmmm

At the same time, i am enjoying myself to a trilogy of Lord Of The Rings.


Two things i haven't enjoyed doing in a long time.

Under the radar.

Salah satu daripada sunnah Nabi adalah sebelum tidur, kita muhasabah diri dahulu terutamanya mengingatkan diri kita apa yang telah kita lakukan satu hari suntuk waktu sebelum kita tidur itu. Adakah kita telah banyak berdosa atau adakah kita telah banyak mengingatkan diri pada yang Esa. Itu adalah salah satu ikutan yang sebaik-baiknya kita teladani kerana ada kelebihannya muhasabah diri (self-reflection).

Tetapi aku ini kadang-kadang muhasabah diri pada waktu yang memang pelik sekali. Tadi sewaktu aku tengah bersemangat gosok-gosok baju cuci baju dalam tandas, sambil berfikir tentang perasaan aku hari ini dan apa sebab akibatnya, aku teringat pada suatu peristiwa aku pagi tadi di kampus.

Namun, sebelum aku cerita apa yang terjadi pada diri aku di kampus pagi hari, aku rasa aku perlu ceritakan dahulu serba sedikit latar belakang cerita utama aku itu supaya senang lagi untuk mendalami apa yang aku lalui. Supaya ada "feeling sikit" bak kata orang.

Satu minggu ini merupakan satu minggu yang amat kelam kabut dan stressful bagi aku. Bermulanya dengan satu insiden di mana aku perlu pergi ke suatu program yang pada mulanya memang aku berniat nak pergi dan sertai tetapi atas sebab tidak mendapat sambutan dari orang lain, membuatkan aku tidak mahu ikut. Namun, aku dapat tahu bahawa aku diminta untuk pergi supaya meramaikan penyertaan dan juga untuk mewakili beberapa orang seperjuangan supaya tidak menunjukkan bahawa kami adalah angkatan yang tidak aktif atau tidak berkerjasama.

Atas sebab itu juga aku diminta untuk mencari orang, menarik orang untuk mencukupkan penyertaan. Maka aku kenalah mencari dan beg beberapa orang supaya ikut serta, sampaikan aku berasa bersalah dia ikut kerana pada waktu program itu berjalan, dia masam muka sahaja. Itu pun buatlah aku rasa down, rasa macam aku ini bersalah sahaja. tapi tidaklah down sangat kot, cuma sedikit je lah.

Keadaan di sekeliling aku pula memang menjadi semakin teregang gara-gara aku rasa stress dengan manusia lain. Faktor-faktor extrinsic berlanggar dengan faktor-faktor intrinsic membuatkan emosi aku tidak seimbang sehinggakan benda-benda kecil dan juga benda-benda yang sudah berlalu membuatkan aku rasa seperti in the mood nak marah orang sepanjang waktu.

Tambahan pula dengan power struggle yang sedang berjalan dengan yang seantero dengan aku dan yang diminta untuk menampilkan diri adalah aku juga walhal aku sudah memaklumkan bahawa aku tidak mahu dan tidak rela untuk memegang tanggungjawab yang semakin lama semakin bertambah. Aku tidak cukup tangan dah sebenarnya, ada dua sahaja.

Tak lupa juga yang aku dapat tahu sehari sebelum ujian remedial dijalankan, keputusan ujian aku tidak memberangsangkan, yang menambahkan lagi stress pada meter stress aku. Padahal menurut pendapat aku, senang ataupun, boleh tahan je soalan-soalan ujian yang lepas itu. Namun ternyata tidaklah sebegitu, sehinggakan aku terpaksa lah ambil ujian remedial supaya keputusan itu boleh diubah, insyaAllah.

Tapi sebenarnya tidak lah stress sangat, atau maksud aku aku rasanya tidaklah menunjukkan sangat bahawa aku ini dalam keadaan yang tertekan sangat. Aku kira, aku selalu sahaja senyum, menunjukkan muka yang tenang dan santai. Walaupun sebenarnya dari dahulu lagi, orang kata muka aku tak boleh menipu, tapi entah aku rasa aku relaks sahaja.

Maka, sampailah waktu aku menceritakan tentang insiden yang terjadi pada aku pagi tadi di kampus. Insiden ini terjadi pada waktu aku sedang menjalani slot praktikum fisiologi ( practical physiology?). Lab untuk hari ini adalah bertujuan untuk melihat (investigate) bahan-bahan apa yang boleh berpengaruh terhadap kontraksi (pergerakan) usus dalam badan kita. Usus yang diguna pakai berasal daripada kelinci (arnab) yang comel-comel belaka.

Pada waktu praktikum inilah aku didekati seorang senior perempuan, yang dengan tiba-tiba mengatakan sesuatu yang membuat aku terkesima sekejap. Aku ingatkan dia tengah bad mood sebab dah lama dah aku perasan masa waktu praktikum dia muka masam. Aku fikir dia datang dekat aku ingatkan nak lepak-lepak release tension macam biasa. Ternyata aku yang pulang dengan wajah dalam keadaan binung. Background story tentang senior perempuan; dia seorang pelajar senior, tetapi dia terpaksa ulang semester, maka dia ulang semester bersamaan dengan angkatan aku dan kebetulan dia dimasukkan ke dalam kelompok aku dan dengan mudahnya aku ini dapat berbaik dengan dia sepanjang semester ini. Dia ulang semester, aku tak pasti dan tidak berani nak tanya, faham-faham sendiri.

Jadi, apa yang dia katakan kepada aku, out of the blue, dengan tidak semena-mena adalah ini:

Seseorang itu padanya hati yang tidak tenang bisa tenang dengan hanya solat.

Aku terkejut. Tiba-tiba dia cakap macam itu kepada aku, aku kira mungkin dia tengah bad mood gara-gara aku lihat raut wajah dia yang masam muka sepanjang praktikum. Namun, aku pun tak tahu nak jawab apa, aku berkatalah "Ooooh". Kemudian aku jawab:

ada hadis yang cakap apabila dalam keadaan marah kita sebaiknya duduk, kemudian kalau masih marah, kita seharusnya baring, tapi kalau masih lagi marah, ambillah wudhu. 

Aku pun tak tahu kenapa aku cakap hadis tu, tapi itu je yang aku mampu nak beri respons kepada apa yang dia katakan kepada aku. Tetapi cerita ini bukan tentang respons aku itu pun. Sebenarnya tidak.  Aku ingatkan juga dia mungkin tengah mengalami beberapa kejadian yang tidak enak bagi dia, dan dia memerlukan venting out, maka dia cakap macam tu kat aku. Aku terkejut tapi aku bersyukur dan suka jugaklah sebab dia berfikiran macam tu.

Kemudian, pada waktu aku dah sampai kat rumah petang-petang ketika membasuh baju di dalam tandas baru aku perasan apa makna tersiratnya. Barangkali.

Perhaps it is some mysterious way or whatever, of Allah  and other people, reminding me of Allah. Pada waktu aku tengah down, rasa macam tak best je duduk sini, waktu itulah tiba-tiba orang lakukan something profound yang aku tak faham serta-merta kenapa.

Makanya, tadi masa aku tengah gosok baju pakai berus, tersenyum aku bila fikir pasal insidens hari ini. Aku ingin berterima kasih lah kat kakak senior tu yang memang buat aku rasa kembali pulih sedikit dari bad week aku. Sometimes, we need other people to remind us what is important, somebody that won't let us get drifted away.

but truth be told, i am in somewhat of a rut, at a dead end. I feel like giving up and doing nothing mostly. I don't know why, actually i do, but i won't say it here. But come to think of it, i realize how i am just complaining.

Tuesday, 5 July 2011

Telinga berdarah.

Kadang-kadang dah muak dengar orang yang sama cakap, orang yang sama meleter, orang yang sama merungut. Telinga nak berdarah dah.


Cotton bud pulak dah nak habis.

Iklan sekejap.

Mengambil masa untuk berehat seketika. Menenangkan minda, mengosongkan otak, mententeramkan jiwa, menyemarakkan semangat, mencari inspirasi, meliarkan imaginasi.

Rencana Ramadhan 2011

Entah tiba-tiba waktu selepas solat tadi, terilham aku untuk berniat nak ajak sahabat-sahabat bermalaman di masjid mana-mana waktu puasa nanti. Tiba-tiba rasa macam best pula kalau ajak kawan-kawan duduk kat masjid malam-malam waktu bulan ramadhan,lepas tu pagi-pagi qiamulail sama-sama dan sahur sama-sama.

Dari situlah terbentuknya ukhuwah yang betul-betul kerana Allah kan. Hmmmm.

Aku tak berapa reti sangat nak cerita pasal teknikal-teknikal tentang rukun-rukun puasa solat dan sebagainya. Bukan tak reti, cuma tak berapa minat. Aku lebih suka bercerita tentang perasaan dan emosi dan fikiran dan yang sewaktu dengannya.

Dan apa yang aku nak cerita kan disini adalah mengenai perasaan aku tentang bulan ramadhan yang penuh berkat ini.

Aku seorang yang memang individualistik, kot. Aku pun tak tahu lah sebenarnya personaliti aku ini macam mana sangat. Malas nak fikir. Tapi bagi aku, aku tahu aku yang jenis duduk dalam rumah, duduk dalam bilik. Sampaikan saudara-mara aku selalu panggil aku macam anak dara. Aku pun tak tahu lah macam mana boleh sampai jadi macam tu.

Aku jenis yang tidak bercakap banyak dengan keluarga, apatah lagi selalu duduk bersama mereka sewaktu di rumah. Tetapi yang istimewanya bulan ramadhan ini, it brings people together. Katakan, kita berpuasa, mestilah kena buka puasa, iftar. Dan bagi manusia, makan ini satu benda  yang wajib, tak boleh tak ada dalam kehidupan seharian. Maka orang seperti aku ini yang memang lemah, mestilah tak sabar nak berbuka puasa, dan satu-satunya cara nak berbuka adalah makan masakan mak aku.

Memang tak ada masa lain lagi nak berbuka puasa kecuali pada waktu berbuka puasa. Tak boleh nak lari mana-mana, kalau selalunya apabila mak aku masak, aku tak makan bersama, kononnya "nak makan kejap lagi lah", tapi pada waktu berpuasa, tak boleh nak cakap "makan kejap lagi" ke apa. Memang waktu itu lah nak berbuka puasa. Maka nak tak nak, aku akan berbuka puasa, makan bersama keluarga. Ajaibnya, memang boleh rasa lah berkatnya berbuka puasa bersama keluarga. Perasaan ini tidak dapat aku rasai pada bulan-bulan lain kecuali bulan ramadhan sahaja.

Aku tak tahu nak ungkapkan perasaan itu macam mana tetapi memang sesuatu yang ajaib lah sehinggakan buat aku rasa rindu pada ramadhan dan tak sabar untuk ramadhan dan untuk berbuka puasa bersama keluarga, dan juga rakan-rakan. Memang Allah dah beri kelebihan pada bulan ramadhan itu satu bulan yang lebih best dari bulan lain.

Itu baru bersama keluarga. Kalau dengan rakan pun lagi best. Makan banyak-banyak, beramai-ramai. Memang itulah yang bagi kita kepuasan sebenarnya, bukan makanan yang kononnya mahal-nahal sangat. Tetapi masa yang diluangkan itu bersama siapa dan diluangkan untuk benda-benda bermanfaat. Itu baru berbuka puasa, kalau bersahut, tak payah cakap lah. Mesti ada wakil yang kena bangun awal lepas tu dia lah yang tukang kejutkan orang lain. Memori memori. hmmmm (sigh)


Entah tiba-tiba aku merapu pasal benda ini entahlah. Aku pun tak tahu kenapa. Tapi yang aku tahu, aku ada banyak rencana untuk bulan ini, insyaAllah, aku berharap dapat aku laksanakan dengan niat yang betul. Harap-harap semua orang pun bergembira bulan ramadhan kembali bertemu kita. Sesuatu hadiah bagi kita sebenarnya.

Paksa rela.

Sesuatu yang memang tidak sedap di mata lebih-lebih lagi di hati.

Kena buat sesuatu benda itu dengan tidak ikhlas, dan terpaksa.

Kalau tak buat, tak ada orang lain nak buat. Kalau tak buat kena marah. Kalau tak buat, tak menunjukkan sifat memberi kerjasama. Kalau tak buat, kena pulau. Kalau tak buat kena pandang serong. Kalau tak buat ...

Dah muak dah aku dengar walhal orang lain tak buat apa-apa bersahaja, relaks, goyang kaki je. Beberapa orang lain pulak yang kena tamparan, kena menawarkan diri, menampilkan diri untuk mewakili.

Dunia memang tidak adil kan. Memilih.

Friday, 24 June 2011

Asuma i love you.



Jom lah kita ramai-ramai berganding bahu cuba melakukan seperti ini.

Thursday, 16 June 2011

Tanya jangan tak tanya.

Siklus kurang pandai.

Wow, dah berapa lama aku biarkan blog aku ini berdiri sendiri. Nak dekat sebulan dah aku rasa. Nak kata aku sibuk dengan hal-hal yang sepatutnya, tidaklah juga, ada juga masa yang aku habiskan dengan procrastinating daripada ulangkaji, namun tidak tergerak hati aku untuk meng-log-in untuk tulis entri-entri baru dalam blog ini.

Mungkin sebab banyak yang berlaku pada aku sekarang ini yang aku anggap tidak elok aku ceritakan secara awam di sini, buat paparan umum. Sebabnya isi-isi cerita itu mungkin berbentuk peribadi kan. Hmmm.

Tambahan pulak, sejak dua-tiga hari lepas aku banyak habiskan masa dengan mendengar lagu-lagu M. Nasir. Entah kenapa tiba-tiba jiwa ini meronta-ronta kesepian mencari-cari makna disebalik sebab-akibat yang wujud dalam hidup ini.

Banyak kejadian-kejadian yang terjadi disekitar paksi hidup aku ini yang tidak aku tahu dan tidak aku ambil tahu. Seakan-akan aku hidup di bawah tempurung, satu pulau yang dipagari dengan kejahilan aku sendiri yang tidak langsung berinisiatif untuk berhubungan dengan dunia luar.

Abaikan ayat-ayat aku yang over, memang sengaja direka-reka begitu sebab aku rasa macam ada sesuatu dalam diri aku, dalam benak kepala otak aku ini, yang perlu aku keluarkan dari dibiarkan ia bertumbuh dan membesar dan mengambil alih tugas-tugas hak mengelola diri aku sekaligus mengubah aku menjadi orang yang berbeza daripada orang yang aku bersusah payah nak menjadi.

Tapi aku tahu aku dah berubah, dan aku tahu orang lain perasan perubahan aku yang mungkin pada pendapat aku, ketara sangat kalau nak dibandingkan dengan diri aku yang dahulu. Aku sendiri mengaku aku tak tahu lah berapa lama aku boleh bertahan berkeadaan seperti kini, tapi aku berdoa aku akan dapat beristiqamah dengan semangat dan ilmu yang aku ada walaupun kalau nak dibanding dengan orang lain yang seangkatan dengan aku ini, cumalah busut anai-anai dengan gunung.

Baiklah, aku pun tak tahu aku merapu apa di sini, aku tak tahu nak cakap pasal apa, cuma aku ada keinginan nak menulis, tak kisah lah pasal apapun supaya aku rasa macam otak aku ini berfungsi. Bayangkan belajar dari pagi sehingga petang, setiap hari, lima-enam hari seminggu, kadang-kadang tak faham, kerana bahan-bahan dan intipati subjek pelajaran agak sulit dan juga kadang-kadang kerana bahasanya yang acapkali buat aku rasa muak nak belajar.

Namun, selesai sahaja kuliah, balik bilik, buka komputer riba, tonton cerita-cerita yang mengasyikkan, kerja assignment disiapkan last minute, tergesa-gesa pulak kerja tu. Exam nak dekat, buku tak baca, harapkan pada memori jangka panjang untuk ingat semula waktu kuliah, ketika pensyarah di depan mengajar bahan kuliah.

Benda ini semakin lama, semakin menjadi satu rutin. Menjadi satu putaran. Putaran bodoh orang kata. Buat benda yang sama, dengan tahap komitmen yang rendah tetapi mengharapkan hasil yang hebat-hebat. Kalau dalam pepatah orang putih :

Insanity is doing the same thing over and over again, but expecting different results. - Albert E. 

Seperti seekor hamster yang duduk di dalam sangkarnya, di mana ada satu roda buat hamster itu bersenam. Dia ber"lari" bukan main lincah/cepat/tangkas/laju, sampai habis tenaga namun akhirnya dia berada di tempat yang sama sahaja. Tidak bergerak dan beranjak ke tempat lain pun. Menghabiskan tenaga dengan bersenam cepat-cepat melakukan perkara yang tidak berfaedah, atau perkara yang boleh menjadi sesuatau yang bermanfaat tetapi, tidak menggunakannya dengan sebaik-baiknya.